07 August 2012

MENYELAMI DIALEK NOGORI 9 DI SIAK INDERAPURA...


Penggambaran Jejak Bahasa DBP-TV3 Di depan Wisma Timah, Siak Inderapura 11 tahun lalu. Merakamkan suara sekumpulan orang Siak yang sdang berbual di bawah pokok. Dialeknya mirip dialek orang Negeri Sembilan, khususnya orang Rembau.

CATATAN A.F.YASSIN


TUTUR KATA ORANG SIAK MIRIP ORANG NOGORI

 5.30 petang, 21 Februari: Muzium Siak yang dahulunya Istana Sultan Siak Inderapura telah hampir satu jam ditutup. Namun kru penggambaran Jejak Bahasa dari TV3 masih berada di dalam untuk mengabadikan beberapa barang purba ke dalam media selulos. Antara barang yang diabadikan termasuklah manuskrip dan perjanjian lama yang dibuat Sultan Siak dengan Belanda. Juga yang menjadi tarikan kru ialah sebuah alat muzik lama, satu daripada dua yang masih ada di dunia. Di luar muzium tiga orang gadis menghampiri pintu masuk. Mereka mahu masuk tetapi dicegat pengawal muzium. Kata seorang gadis, “Awak nak nengok!” Dia merayu supaya membenarkannya masuk tetapi tetap dihalang. Kata pengawal, “Ada TV3 dari Malaysia lagi shooting.”

 Gadis itu membahasakan dirinya “awak”. Dan awak di Siak bererti saya. Lalu saya teringat akan bahasa orang negeri Sembilan, terutama Rembau yang lazimnya membahasakan dirinya “awak”. Beberapa minit kemudian saya mendengar pula pengawal itu bersembang dengan seorang kawannya yang baru sampai. Tanya pengawal, “Malam ini kau buek apo?” Kawannya menjawab, “Tak ada buek apa doh! Duduk yo di rumah. Nak nengok budak-budak itu baco buku sekolah.” Budak-budak bermaksud anak-anaknya.

 Sekali lagi saya teringatkan dialek orang negeri Sembilan. Pernah Prof. Madya Zainal Borhan menjelaskan bahawa dialek pertuturan orang Siak sama dengan orang di Negeri Sembilan. Malam itu saya menghubungi Dharmamawijaya, penyair dan budyawan terbilang di Seremban melalui telefon. Saya hendakkan kepastian tentang perbilangan tentang hubungan Siak dengan Negeri Sembilan, terutama Rembau. Dharwamijaya membacakan satu petikan dari sebuah buku,  “ Raja Mahmud dijadikan raja di Negeri Sembilan (Rembau) dan menetap di Penajis dengan gelaran Raja Melewar, setelah mendapat restu dari Sultan Johor pada kurun ke-17. Maka adalah perbilangan yang berbunyi, Beraja ke Johor, bertali ke Siak dan bertuan ke Minangkabau.”

 Pengarang buku “Negeri Yang Sembilan” Nurhalim Ibrahim pula  suatu ketika pernah cuba mencari makna perbilangan ini. Nurhalim berpendapat Bertali Ke Siak itu mungkin membawa maksud  orang-orang di Negeri Sembilan, khususnya  Rembau kebanyakannya mempunyai hubungan keluarga dengan orang Siak. Ada pertalian darah. Kurang pasti apakah Datuk Lela Balang, yang keturunannya menjadi Undang Rembau sejak abad ke-16 lagi berasal dari Siak atau dari Minangkabau. Dalam pada itu ada pula suku-suku di Rembau yang sama namanya dengan suku-suku di Siak, seperti suku tanah datar. Andainya Nurhalim turut berada di Siak dan mendengar pertuturan penduduknya, adalah diyakini Nurhalim akan membuat kesimpulan bahawa sebenarnyalah orang Rembau (Negeri Sembilan) itu sebahagian besarnya berasal dari Siak.

 Pengaruh dialek Minang dalam bahasa Melayu Siak amat ketara, walaupun orang Siak tidak bercakap dalam bahasa Minang. Lenggok intonasi pertuturan orang Siak amat berbeza dengan orang Minang tetapi lenggok intonasi pertuturan orang Rembau hampir sama dengan lenggok orang Siak. Amat menarik jika orang Rembau di Negeri Sembilan mengunjungi Siak Sri Indrapura, apakah perasaannya? Apakah ia terasa akan wujud keterikatan daripada sudut pertuturan dan pertalian darah yang kental setelah mendengar orang Siak bercakap atau melihat keadaan alam sekeliling yang saling tak tumpah dengan di daerahnya sendiri? Di tebing Sungai Siak penuh dengan  pokok rumbia. Ada juga pokok mengkuang. Kelapa sawit dan getah menjadi tanaman utama. Sepanjang perjalanan dari Pekan Baru, ibukota Propinsi Riau ke Siak Sri Indrapura yang dilihat di kiri kanan hanya estet kelapa sawit, getah dan dusun buah-buahan.

Pengacara Jejak Bahasa DBP-TV3, Azura Abd. Karim (kiri), sedang berehat santai sambil menjamah ice-cream bersama seorang penduduk Siak selepas berlangsungnya satu perarakan Festival Siak yang berlangsung di satu pagi di hadapan Masjid Siak yang telah dijadikan Muzium Diraja.  

 Siak Sri Indrapura suatu ketika dahulu merupakan sebuah kerajaan besar dan berdaulat. Daerah takluknya menjangkau wilayah yang hari ini terletaknya Medan di Sumatera Utara. Menurut sejarah, Kerajaan Siak diasaskan oleh Raja Kecil (Raja Kecik, menurut sebutan orang Siak), yang dikatakan anak Sultan Mahmud Johor yang mangkat dijulang pada tahun 1699.  Drs Husrin, dari pejabat Pelancongan Siak menjelaskan anak Sultan Mahmud dengan isterinya Cik Pung ini, yang masih bayi ketika dibawa lari ke Sumatera.

 Cerita pelarian Raja Kecil ini mempunyai dua versi. Menurut versi pertama, setelah Sultan mangkat dijulang setelah ditikam Laksamana Bentan dalam perjalanan ke masjid, Cik Pung  dilarikan bersama bayinya ke Jambi lalu ke Sumatera Selatan. Di sana anaknya itu dibesarkan dan akhirnya mengasaskan kerajaan Siak. Menurut versi kedua pula, Cik Pung dan anaknya dibawa lari ke Jambi lalu ke Pagar Ruyung di Sumatera Barat (Minangkabau). Setelah dewasa Raja Kecil  perlu membuktikan dirinya anak raja dengan memanjat pohon jelatang, sejenis pokok yang daunnya jika dipegang atau disentuh membuat orang gatal-gatal. Raja Kecil memanjat pohon itu dan kemudian turun tanpa mengalami gatal-gatal di tubuhnya. Dengan ujian ini Raja Pagar Ruyung mengisytiharkan Raja Kecil sememangnyalah seorang anak raja sebenar-benarnya.

 Siak waktu itu masih di bawah takluk Johor tetapi hanya pada nama  dan diketuai oleh seorang Shahbandar. Maka oleh Raja Kecil Siak dijadikan  pusat kekuasaannya dengan mengasaskan sebuah kerajaan apa yang dipanggil Kerajaan Siak Sri Indrapura. Raja Kecil menjadi raja dengan gelaran Sultan Abdul Jalil Rahmat Syah dan bertakhta dari tahun 1723 hingga 1745. Baginda memerangi Johor yang di bawah sultan yang bernisabkan Bendahara, setelah kemangkatan Sultan Mahmud dikatakan tidak meninggalkan pengganti.

 Ahli sejarah berpendapat Sultan Mahmud mangkat dibunuh tanpa mempunyai anak sebagai ganti. Maka ditabalkanlah Bendahara sebagai pengganti raja untuk memerintah Johor dan akhirnya keturunannya menjadi raja untuk wilayah takluk yang meliputi Johor, Riau, Pahang dan Lingga. Sultan terakhir di kalangan keturunan Bendahara ini ialah Sultan Ali yang keturunannya telah diusir keluar dari Istana Sri Gelam Singapura pada tahun lalu melalui satu enakmen Parlimen Singapura.

 Apapun jua, Sultan Abdul Jalil Rahmat Shah bercita-cita merebut takhta milik ayahanadanya Sultan Mahmud Mangkat Dijulang dari tangan sultan keturunan Bendahara. Beberapa peperangan terjadi dengan menang dan kalah menjadi adat orang berperang. Pernah Sultan Abdul Jalil Rahmat menguasai seluruh kerajaan Johor namun akhirnya baginda terpaksa akur dengan kekuatan Johor. Bagaimanapun, semangat juang Sultan Abdul Jalil Rahmat ini diteruskan oleh penggantinya yang pada kali ini menentang penjajahan Belanda pula.

 Ada sebelas sultan yang bertakhta di Siak Sri Indrapura saling silih berganti sejak mangkatnya Sultan Abdul Jalil Rahmat Shah (Raja Kecil) pada tahun 1746. Mereka terdiri daripada anakanda baginda Sultan Abdul Jalil Muzaffar Shah (1746-1765); Sultan Abdul Jalil Jalaluddin Shah (1765-1766); Sultan Abdul Jalil Alamuddin Shah (1766-1780); Sultan Muhammad Ali Abdul Jalil Muazzam Shah (1780-1782); Sultan Yahya Abdul Jalil Muzaffar Shah (1782-1784); Sultan Assyidis Syarif Ali Abdul Jalil Syaifuddin Baalawi (1784-1810). Baginda merupakan sultan pertama yang berdarah Arab dengan gelar Sayed Syarif. Baginda adalah anakanda kepada puteri Sultan Yahya Abdul Jalil Muzaffar Syah, sultan yang keenam memerintah Siak. Puteri ini berkahwin dengan bangsawan Arab. Ketika Sultan Abdul Jalil Muzaffar Shah mangkat di Dungun ketika mengunjungi Terengganu pada tahun 1784, cucu baginda yang berdarah Arab ini menjadi penggantinya.

 Sultan pertama berdarah Arab ini mangkat pada tahun 1810 dan digantikan oleh puteranya dengan gelar Sultan Assyaidis Syarif Ibrahim Abdul Jalil Khaliluddin (1810-1815). Penggantinya Sultan Assyaidis Syarif Ismail Abdul Jalil Jalaluddin (1815-1854). Anakanda baginda naik takhta pada tahun 1854 dengan gelar  Sultan Assyaidis Syarif Kassim Abd Jalil. Baginda naik takhta sehingga tahun 1889. Setelah mangkat baginda digantikan oleh Sultan Assyaidis Syarif Hashim Abdul Jalil Syaifuddin (1889-1908). Anakanda baginda yang bernama Tengku Sulong naik takhta setelah tujuh tahun kemangkatan ayahandanya, Sultan Assyaidis Syarif Hashim Abdul Jalil Syaifuddin, iaitu pada tahun 1915.

 Baginda merupakan sultan terakhir Siak setelah baginda menyatakan taat setia kerajaan Siak kepada pemerintah Republik Indonesia dan bersama berjuang menentang Belanda. Pernyataan baginda ini mendapat bantahan keras dari Belanda. Akhirnya baginda meninggalkan Siak lalu menggabungkan diri dengan rakyat Indonesia untuk melanjutkan perjuangan di daerah Aceh. Sebelum meninggalkan Siak baginda menyerahkan istananya beserta keseluruhan kekayaan Siak kepada Pemerintah Republik Indonesia. Setelah Indonesia rasmi merdeka pada 17 Ogos 1945  baginda berangkat ke Jakarta dan tinggal menetap di sana dengan mendapat pencen dari Pemerintah Indonesia.

 Beberapa tahun kemudian baginda kembali ke Siak, tanah tumpah darahnya dan wafat pada 23 April 1968 dalam usia 76 tahun. Baginda dimakamkan berdekatan dengan masjid Shahabuddin Sri Indrapura  dengan penuh istiadat kenegaraan. Baginda dianugerahkan secara “post humus” gelar Pahlawan Nasional dengan disertai piagam dan tanda kehormatan Bintang Mahaputra Adipradana oleh Presiden Republik Indonesia pada tahun 1998 sebagai mengenang jasanya berjuang menentang Belanda. .

 Muzium Siak Sri Indrapura yang terletak kira-kira 300 meter dari masjid ini adalah lambang kebesaran kesultanan Siak terutama sultan terakhirnya. Di dalamnya terdapat pelbagai khazanah peninggalan sultan sejak tahun 1725, walaupun ada di antaranya hanya tiruan daripada asalnya yang telah disimpan di Muzium Jakarta atau yang telah hilang.

 Ketika pertemuan dengan Timbalan Setiausaha Daerah Kabupaten Siak, Drs Zul Irianto, 19 Fenruari lalu, kepada rombongan Jejak Bahasa diperjelaskan komitmen Siak sebagai sebuah daerah dalam kesatuan republik Indonesia. Penduduk Siak sejak berada dalam republik telah mengalami pelbagai situasi politik. Suka dan duka silih berganti. Setelah menjadi rakyat sebuah kesultanan besar yang mempunyai daerah takluk hingga ke daerah Sumatera Utara bersempadankan Aceh, penduduk yang kini dianggarkan berjumlah hanya  20,000 orang ini turun status menjadi warga bertaraf kacamatan  (desa). Hanya pada tahun lalu, Siak dinaik taraf menjadi sebuah kabupaten semacam regency atau daerah.

 Keadaan hidup masih dianggap dhaif. Penduduk masih mendapatkan air dari sungai Siak yang dianggap terdalam di seluruh Indonesia. Telaga masih menjadi suatukemudahan asas di setiap rumah dan kedai. Zul Irianto menjelaskan setelah Siak Sri Indrapura naik taraf maka pembangunan akan diusahakan secara terancang sesuai dengan kedudukannya sebagai salah  sebuah kabupaten dalam Propinsi Riau. Barangkali di dalam kepala timbalan  setiausaha daerah ini terdapat pemikiran bagaimana suatu hari nanti penduduk Siak tidak lagi perlu mandi dari air sungai Siak yang kemerahan warnanya akibat pencemaran di hulu sungai. Di Siak Raya dan Pekan Baru kira-kira 80 km ke hulu Siak, terdapat banyak kilang perusahaan, terutama kilang memproses papan lapis.

 Anggota rombongan yang ditempatkan di Wisma Tuah yang baru siap dibina terpaksa berpuas hati mandi dengan air sungai yang kemerahan. Dan tidak dapat dielakkan ada yang mandi dalam gelap kerana tidak sanggup melihat air merah membasahi badan. Apapun jua, rombongan Jejak Bahasa begitu selesa tinggal di Siak selama empat hari kerana suasana dan lingkungan yang amat mirip kepada yang terdapat di Malaysia. Saya sendiri seperti berada di tengah-tengah kaum keluarga dan sahabat handai di Rembau setiap kali makan dan bercakap dengan penduduk tempatan.

  Siak Sri Indrapura, 23 Februari 2001  

    

2 comments:

  1. Tuan,

    Seperti sejarah asal usul orang kita (Rembau) perlu ditulis semula.

    ReplyDelete
  2. Bagaimana pula sejarah asal usul orang siak yg bertutur spt org rembau itu? baca sejarah kesultanan siak dgn pengaruh minang yg kuat http://id.wikipedia.org/wiki/Siak_Sri_Inderapura
    Siak adalah tempat pendaratan org2 dari minangkabau(terutama luhak 50 kota), x hairanlah bahasa minang payakumbuh mempengaruhi bahasa org melayu siak.
    'Awak' dalam bahasa minang juga bermaksud saya, dgr lagu ayam den lapeh..apa makna 'awak' dlm lirik lagu tu.
    'Ujang' ialah gelaran anak lelaki bg org Rao, Rao terletak dlm rantau minang. Kesimpulannya rembau dan n9 dipengaruhi banyak budaya..bukan 100% minang, dan bukan juga 100% siak. Harap maklum.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

PROFIL

My Photo
Rawang, Selangor Darul Ehsan, Malaysia

What Other People Say...


"A.F.Yassin dalam cerpennya "Dendam" berjaya menghidupkan ceritanya dalam bahasa yang berjiwa; sesuai dengan pertentangan-pertentangan yang dialami oleh Salim atau oleh Yanti sendiri. "Plotnya bersifat sorot pergi sebagai satu gaya untuk mengembangkan kisah pada satu detik tetapi menghimbau kisah itu kepada kisah lampau dan juga kisah akan datang. Latarnya di Indonesia. Cerpen ini hidup kerana tidak dibiar berkisar di luar persoalan. Olahan cerpen bepusar keseluruhannya pada watak Yanti..." (Dato' Shahnon Ahmad, Mingguan Malaysia, 14 November 1976.)



" The former editor of a publishing house, A.F.Yassin, recently put out Sembang Sastera: Bersama Orang Persuratan (Fajar Bakti, 1998,310 pages), in which he talks to 64 Malay writers and literary activists of varying stature, who muse on their lives and what they have been up to. Chatty. Frank, nostalgic, irreverent, these conversations are light, in response to A.F.Yassin’s equally casual probing. His target is largely a small and shrinking group of people aged around 60 and above, loyal supporters of the Jawi-scripted Utusan Zaman, in which most of these Sembang-Sembang first appeared.



"Now that these Sembang-Sembang have been romanised, and packed in a handsome hardcover book, more readers , especially literary researchers, local and foreign, can be expected to benefit from them. Of course, the information ranges from the revealing to the trivial, but the book is pertinent as it provides insight on what went on in the world of Malay letters.



"…Sembang Satera is invaluable, especially to students of contemporary Malay literature, because it provides a cauldron of tidbits, with which to spice up the perennially long-overdue assignment.” - (Zakaria Ali, "Notes on Local Literature, fortnightly with Zakaria Ali, New Straits Times, 27 January, 1999."



"Yassin merupakan penulis yang berilmu dalam dua bidang dan seterusnya melibatkan diri dalam tiga dimensi. Bidang-bidang keilmuan dan keahliannya ialah komunikasi dan sastera, sementara kegiatannya dalam bidang penulisan kreatif dan deskriptif dan serentak dengan itu, turut kreatif dalam penghasilan dan penerbitan buku sesuai dengan profesion terkininya." (Asri Affandi, Mingguan Malaysia, 27 Disember 1987.)



"A.F.Yassin dalam bukunya Etika dan Wartawan berpendapat, pemberitaan akhbar di negara ini boleh dikatakan hanya berpandu kepada etika sejagat dan norma serta kebiasaan hidup masyarakat majmuk. Ketiadaan kod etika kewartawanan juga seperti yang ditekan oleh A. Samad Said telah menjadikan akhbar mengamalkan dasar swaying with the wind, bukan merupakan agent of change, serta cenderung menyuarakan dasar dan strategi pihak penerbit suratkabar itu sendiri." (Harakah, 31 Mei 1993.)

Tidak tahu kenapa dia meninggalkan lapangan guru dalam tahun 1962 kemudian sanggup pula menjadi seorang Juruteknik di sebuah kilang tekstil di Johor Bahru. Apakah dia memikirkan kurangnya anak Bumiputra berminat dalam lapangan teknikal atau kerana mula nampak bintangnya lebih mengerdip jika dia meninggalkan lapangan guru?

Yang ternyata sewaktu berada di Textile Corporation of Malaya Berhad Johor Bahru, dia telah dapat mengikuti latihan teknikal di Nagoya, Jepun selama enam bulan dalam tahun 1969. Di Jepun dia baru dapat melihat perbezaan zikap dan tingkah laku manusia pekerja Jepun dengan bangsanya sendiri. Setelah menimba pengalaman di Jepun, tercetus pula keinginannya untuk menulis rencana bersirinya di Utusan Malaysia, Utusan Zaman dan Mingguan Malaysia. Semuanya menceritakan pengalamannya di Jepun.

Kemampuan menulis telah meransangnya menapak ke bidang kerja yang lain. Dia menjadi Penyunting Berita Harian dalam tahun 1971. Semasa di New Straits Times Press (M) Bhd., dia banyak pula menghasilkan cerpen. Dia terus melanjutkan penulisan fiksyen apabila dilantik menjadi Penolong Editor dan kemudiannya meningkat sebagai Editor majalah Dewan Masyarakat.

Melihat kemampuannya menulis artikel dan cerpen di tengah-tengah kesibukannya sebagi seorang Editor, jelaslah kepada kita bahawa seorang editor yang sibuk tidak semestinya tidak boleh menulis. Pokoknya dia tidak mengenal erti kelelahan dan kesibukan bila dia diransang untuk menulis. ("Karyawan Bulan Ini", Dewan Sastera, Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala Lumpur, Mac 1983).