23 July 2012

RINTIHAN ANAK-ANAK BANDUNG 1976


Rombongan PAPTI yang diketuai Presidennya, Dato' Mohamad Rahmat semasa sarapan pagi di Hotel Mandarin, Jakarta, awal 1980-an. Rombongan ahli-ahli Jawatankuasa PAPTI itu adalah dalam rangka "fact-finding mission ke Jakarta, Bandung dan Jogjakarta untuk mengatasi masalah pelajar Malaysia di Indonesia. Masalah yang tak selesai-selesai sejak tahun tahun 1960-an lagi.  

Lelucon dan hilaian ketawa yang memecah kesunyian malam di Pusat Pelajar Malaysia (PPM) di Bandung tidak dapat menandingi betapa seriusnya persoalan yang dihadapi oleh para mahasiswa Malaysia di Indonesia ketika ini. Hinggakan anggota Panitia yang dibentuk khas oleh Duta Besar Malaysia di Indonesia untuk menyiasat  masalah pelajar ‘pening” memikirkan  apakah mahasiswa Malaysia di Indonesia selama ini  belajar sambil memikul beban masalah demi masalah.
 Pertemuan selama hampir empat jam antara anggota panitia yang terdiri daripada Menteri Kedutaan, Sdr Kamaruddin Abu. Penasihat Kedutaan Sdr Khairuddin Ibrahim, Atace Penerangan Sdr Abdul Majid Othman  dan Pegawai kerja Jabatan Hal ehwal Pelajar Malaysia di Indonesia (JPMI) Sdr Aziz Othman dengan 80 orang  mahasiswa Bandung  berhasil mengemukakan beberapa masalah yang selama ini dibebankan kepada para mahasiswa di Bandung khasnya dan seluruh mahasiswa di Indonesia umumnya. Sebabnya, apa yang sebenarnya  menjadi masalah mahasiswa Bandung tetap juga menjadi masalah para mahasiswa di lain-lain kota besar di Indonesia, seperti di Jakarta, Medan, Surabaya, Jogjakarta dan Bogor.

 Antara masalah yang diutarakan pada 10 Mei malam itu ialah kekurangan biasiswa untuk menampung kos hidup di Bandung, problem imigrasi, perubatan daan rawatan rumah sakit, kontrak rumah dan paling penting hubungan yang semakin “bertambah retak” antara JPMI dan mahasiswa. Sejak akhir-akhir ini mengikut para mahasiswa hubungan antara JPMI  dengan hampir seluruh mahasiswa Malaysia di Indonesia seolah-olah tidak dapat diperbaiki lagi.
 Mahasiswa menuduh bahawa ada pegawai-pegawai di JPMI yang tidak menjalankan tugas dengan baik hingga bisa menimbulkan banyak salah faham dan kepincangan hubungan antara pejabat  ini dengan mahasiswa Malaysia. Seorang mahasiswa sampai berkata  bahawa JPMI terbentuk asas dasar adanya  mahasiswa, dan ia berfungsi untuk mengurangkan kesulitan yang dihadapi oleh mahasiswa Malaysia di Indonesia. Kerana itu mengikut mereka JPMI tidak sepatutnya menjauhkan diri dan menutup pintunya kepada mahasiswa.

 Para mahasiswa merasakan mereka dianaktirikan dan dengan penuh rasa emosional mengeluarkan dendam kesumat hati mereka. Terang-terangan mahasiswa meminta agar panitia  “dengarkanlah bapak, keluhan si anak tiri ini.”
Mendengarkan keluhan itu lantas saya teringat akan ura-ura Persatuan Bekas Pelajar-Pelajar Malaysia di Indonesia di bawah ketuanya, Sdr. M. Noor Azam yang baru-baru ini ingin  mengadakan satu pertemuan khas di salah senuah hotel terkemuka di Ibukota guna menggariskan  dasar-dasar perjuangan persatuan, yang antara lain akan memperjuangkan  persamaan taraf ijazah Indonesia dan layanan yang sama rata kepada bekas mahasiswa Malaysia di Indonesia dalam semua lapangan, terutama lapangan pekerjaan dalam pemrintahan.

 Apabila dihubungkan antara kedua-dua ini maka jelaslah bahawa selama ini para lulusan dari Indonesia masih belum menerima perhatian wajar., baik dari kerajaan, swasta mahupun orang perseorangan. Mereka ibarat orang yang terus-terusan  mempunyai “ayah tiri” mulai saat mereka belajar di Indonesia hingga sampai kepada peringkat mencari pekerjaan.
Sebenarnya, siri pertemuan antara mahasiswa dan kedutaan adalah julung kali pernah diadakan dalam konteks memahami dan  menyelesaikan masalah mahasiswa. Dan dengan terbentuknya panitia ini maka Memoranda yang dihantar oleh Persatuan Kebangsaan Pelajar-Pelajar Malaysia di Indonesia sebulan sebelumnya  sudah mendapat response  dari pihak berwenang terutama dari kedutaan di Jakarta.

Bagi mahasiswa ini sahaja jalan terakhir untuk mreka menarik perhatian  pihak yang bertanggungjawab, terutama kerajaan sendiri  supaya cuba melihat problem yang dihadapi oleh mahasiswa Malaysia di Indonesia dengan perspektif yang betul. Bagaimanapun, soal biasiswalah yang mula-mula jadi sasaran. Hampir seluruh mahasiswa yang menerima biasiswa kerajaan  sebulat tekad menjelaskan bahawa  jumlah yang mereka peroleh satu-satu bulan tidak mencukupi memandangkan kos hidup yang semakin melambung dua tiga tahun terakhir ini.
 Pada masa ini setiap mahasiswa menerima $230 sebulan, iaitu kira-kira Rp 37 ribu. Seorang mahasiswa tahun akhir  dari Institiut Teknologi Bandung (ITB) berkata, “Kita tidak tahu bagaimana nak mencukupkan  perbelanjaan harian. Sewa rumah harus dibayar untuk selama dua tahun sekaligus, kira-kira Rp 300 ribu atau $1900. Untuk in-de-kost kira-kira Rp 25 ribu hingga Rp 30 ribu sebulan. Paling-paling murah sewa kamar kecil yang luasnya  9’ x 9’  sudah berharga Rp 10 ribu sebulan. Ini belum termasuk  makan dan cuci pakaian. Bayangi dengan jumlah biasiswa seperti kami terima hari ini.”

Pada bulan Mac lalu, seramai 12 orang mahasiswa private telah ditemu duga  oleh JPMI, Jakarta untuk permohonan  biasiswa. Mereka terdiri daripada  mahasiswa-mahasiswa IKIP dan Universitas Padjadjaran yang telah menunjukkan  kelulusan yang baik dan layak menerima biasiswa. Tetapi, mengikut salah seorang pemohon, yang sekarang dalam tahun akhir, hingga ke hari ini  belum diterima jawapan apakah mereka  berjaya atau sebaliknya. Kelambatan menjawab dari pihak JPMI sungguh menghampakan mereka kerana dalam keadaan hidup yang terdesak mereka pasti kurang dapat menyempurnakan perkuliahan dengan baik.
Fasilitas meminjam  memang diberikan kepada mahasiswa yang menerima biasiswa kerajaan, terutama yang menyangkut pembayaran sewa rumah. Tetapi untuk mendapatkan pinjaman itu  para mahasisa dikatakan “terpaksa menghadapi berbagai soalan yang kadang-kadang menyakitkan hati hingga kalau tak kuat mental enggak tahu apa akan jadi.” Kadang-kadang keputusan pinjaman itu tidak diberikan  pada hari itu juga. Pmohon terpaksa  datang lagi di waktu yang lain. Tanya mahasiswa, “ Apa halnya  dengan mahasiswa yang belajar di Bandung, Jogjakarta atau Surabaya? Bukankah untuk datang beberapa kali ke Jakarta memerlukan waktu dan wang?”

 Sering mahasiswa mengadakan  simpanan bersama dengan mengumpulkan sejumlah wang untuk dipinjamkan  kepada mereka yang mengontrak rumah  atau kamar mengikut giliran . Dan cuma inilah sahaja jalan  keluar mengurangi kekurangan dalam kalangan mereka.
Masalah imigrasi memerlukan penyelesaian yang sesegera mungkin, terutama dalam soal menguruskan proses mendapatkan Kartu Izin Menetap Sementara (KIMS) bagi warganegara asing.  Akhir-akhir ini kerana kesuntukan waktu  barangkali Kedutaan Besar Republik Indonesia  di Kuala Lumpur cuma sempat memberikan  visa kunjungan yang berlaku bulan ke bulan untuk selama tiga bulan.

Masalah ini  tidak timbul satu masa dulu bagi mahasiswa kerajaan tetapi sekarang hampir semua mahasiswa baru angkatan 1976 mengalami kesulitan mendapatkan visa pelajar untuk tiga atau empat tahun. Malah ada setengah-setengahnya diperlukan pulang selepas tiga bulan untuk mengambil visa pelajar di KBRI di Kuala Lumpur.
Mengikut salah seorang mahasiswaa private, beliau terpaksa menunggu lima bulan  untuk mendapatkan KIMS dan selama itu  beliau terpaksa memperpanjang  tempoh visa kunjungannya  bulan ke bulan. Sekali diperpanjang beliau harus membayar Rp 9,000 ($55) untuk wang stemnya, padahal stem yang digunakan cuma berharga Rp 1000. ($6). Maka di sini harapan mahasiswa kepada kerajaan adalah  pada masa akan datang baik pelajar yang menerima biasiswa atau yang datang secara persendirian harus melengkapkan dahulu dokumen imigrasi seperti visa pelajar dan segala sebelum berangkat ke Jakarta. Ini tentunya akan memudahkan  pross mendapatkan KIMS di Jakarta. Dan proses mendapatkan KIMS memerlukan komitmen pihak JPMI dengan menanganinya secara lebih efisien lagi.

 Tetapi selepas mendapatkan KIMS timbul pula masalah lain. Masalah pendaftaran dengan Kotamadya, Kepolisan (Jabatan Polis) dan Kejaksaan. Baru-baru ini timbul pula satu persoalan mengenai  pendaftaran di Kejaksaan. Mahasiswa-mahasiswa Malaysia  yang harus mendaftar dikenakan  membayar kira-kira Rp 3,500 dan mengikut mahasiswa “yang anehnya  jumlah bayarn ini tidak sama dari tahun ke tahun.”
Apa yang diungkitkan bukan jumlah bayaran  mahupun proses bayaran itu sendiri tapi adalah siapa yang harus membayar: Kerajaan atau mahasiswa? Kalau mahasiswa yang harus mengeluarkan wang dari kantong sendiri, ia sudah tentu menambahkan lagi beban yang ada. Padahal ia diperkirakan adalah urusan antara Kerajaan Malaysia dengan kerajaan Indonesia. Dan sepatutnya pula  urusan ini diselesaikan oleh kedua-dua kerajaan.

 Dalam soal ini Penasihat Kedutaan, Sdr Khairuddin menarik perhatian pertemuan apabila beliau menyatakan bahawa sebarang urusan demikian  harus diajukan kepada kedutaan di Jakarta. Buat sementara waktu, katanya, mahasiswa tidak diperlukan berbuat apa-apa tindakan. “Kami akan berhubung dengan pihak Kejaksaan di masing-masing Kotamadya,” katanya.
Untuk belajar dengan baik memerlukan kesihatan tubuh badan yang baik dan kesihatan perlu diawasi, tambahan pula mengikut mahasiswa di Bandung, Kota Bandung memang “tempat penyakit.” Maka soal rawatan dan perubatan ditimbulkan. Di Bandung, misalnya, setiap warga, lebih-lebih lagi warganegara asing dikenakan Rp 50 ribu jika mahu masuk wad. Masalahnya bukan “mahu masuk wad” tetapi kalau keadaan yang memaksa seseorang itu masuk wad.

 Kata seorang mahasiswa tahun akhir ITB, “Kalau tidak ada wang Rp 50,000 jangan mimpilah nak masuk wad. Terpaksalah berendam air mata. Terpaksa menahan sakit di kamar sendiri. Untuk mendapatkan ubat di kedai-kedai ubat ia memerlukan pengesahan doktor. Dan untuk satu pemeriksaan doktor  kita harus membayar sekurang-kurangnya  Rp 1,000. Ubat lag. Bapak-bapak bayangkanlah.”
Apa yang diharapkan para  mahasiswa ialah agar pihak JPMI dapat mengadakan hubungan dengan salah sebuah rumah sakit atau klinik dan mengadakan kontrak rawatan untuk para mahasiswa Malaysia. Maksudnya kalau salah seoang mahasiswa Malaysia masuk wad ia harus diterima terus dan pihak rumah sakit mengajukan segala pembayaran langsung kepada pihak JPMI. Mahasiswa private juga harus diberikan kemudahan ini dengan syarat mereka akan membayar balik wang yang telah dibelanjakan secara ansuran, mengikut kemampuan bulanan.

 Masalah rekreasi dan bahan bacaan tidak ketinggalan. Satu ketika dahulu, Sdr Yahaya Ismail pernah menulis dari Australia menyatakan betapa kurangnya bahan-bahan bacaan dari tanah air sehingga beliau merayu agar  ada penyumbang yang sudi menghantar apa sahaja bahan bacaan dalam bahasa Malaysia. Rupa-rupanya di sini juga problem ini semakin bertambah akut. Sudahlah alat-alat sukan kurang, bahan-bahan bacaan boleh dikira. Rak-rak bahan bacaan di pusat pelajar kosong selalu. Kalau ada akhbar dan majalah yang sampai tarikh penerbitannya, mengikut mahasiswa, ia menunjukkan seolah-olah “kita masih lagi di zaman Allahyarhan Tun Abd. Razak.”
Perlunya ditambah bahan-bahan yang berbagai seperti semua majalah terbitan Malaysia di samping akhbar-akhbar semakin dirasakan, lebih-lebih lagi memandangkan situasi dan kondisi di Malaysia sekarang. Hal ini dibuktikan lagi oleh semangat para mahasiswa yang begitu asyik mendengar berita-berita terakhir dari Atace Penerangan, Sdr Abdul Majid Othman sewaktu minum teh selepas pertemuan.

 Sdr Ismail Hamzah, pengawas Pusat Pelajar di Bandung, yang juga mahasiswa tahun akhir, Fakultas Publisistik, Universitas Padjadjaran, sambil menunjuk ke dinding berkata, “DYMM Seri Paduka Baginda Yang Dipertuan Agong yang baru sudah lama ditabalkan. Allahyarham Tun Abd. Razak sudah lama meninggalkan kita. Tapi lihatlah di dinding masih tergantung gambar Yang dipertuan Agong yang lama dan kita juga sedang rindukan wajah Perdana Menteri Datuk Hussain Onn.”
Demikianlah dalam pertemuan malam itu beberapa masalah yang mendesak yang dialami oleh para mahasiswa dari tahun ke tahun dapat dilimpahkan keluar. Persis kerana adanya  objek untuk melemparkan masalah itu. Objek, mengikut perkiraan mahasiswa, yang dapat memberikan harapan baru kepada mahasiswa.

 Sejauh mana keluhan para mahasiswa di Indonesia umumnya dan mahasiswa Malaysia di Bandung khususnya didengar dan dipertimbangkan  oleh pihak yang berwenang akan tergantung banyak kepada kebijaksanaan para anggota Panitia yang datang mendekati para mahasiswa dalam rangka kunjungan “fact-finding” mereka. Dan usah pula menganggap bahwa jamuan teh dan kuih-muih di akhir pertemuan sebagai “ingin berbudi untuk mengharap sesuatu” dari pihak mahasiswa.

(A.F.Yassin.Dipetik dari akhbar Utusan Malaysia, 24 Mei 1976).    

15 July 2012

TBSST REUNI 2 KEDAI KOPI SHAH ALAM 15 JULAI 2012 "SANTAI MENJELANG RAMADHAN AL-MUB

video

Dalam pertemuan santai menjelang kedatangan Ramadhan Al-Mubarak hujung minggu ini alumni TBSST telah menubuhkan satu protem committee untuk mengatur kegiatan kumpulan dengan lebih bersistem. Kumpulan yang hadir seramai 20 orang telah dengan sebulat suara melantik Zahriman Hj Alias sebagai Presiden manakala Mohd Zain Mohd Yassin sebagai Setiausaha. Meeka berdua akan dibantu oleh beberapa orang anggota Jawatankuasa. Beberapa nama telah dicadangkan tetapi belum dibincangkan lagi untuk pelantikan mereka disahkan. Antara nama yang dicadangkan Abd. Karim Abu, Mohd Sany Abdullah, Salleh Semin, Datin Ruhani Mohd Yunus dan Salleh Johari, mantan Pgawai Bahasa, DBP. Video di atas menunjukkan slide show pertemuan 15 Julai 2012 . Foto diabadikan A.F.Yassin, alumni TBSST 1962.

09 July 2012

KAK AZAH TELAH TIADA & SEMOGA ALLAH MENCUCURI RAHMAT KE ATAS ROHNYA. AMIN YA RABUL ALAMIN!

Kak Azah (Aziz) telah tiada. Petang ini media elektronik tempatan (RTM, Bernama, ASTRO dan TV3) menyiarkan berita pemergian Allahyarham kerana "sakit tua". Terakhir saya temui Allahyarham lima tahun dahulu di kediamannya di Petling Jaya pada 24 November 2007, menemu bual Allahyarham untuk Jabatan Bahasa, Dewan Bahasa dan Pustaka. Ketika itu kami bersembang tentang kemajuan bahasa Melayu sempena menyambut 50 tahun tertubuhnya DBP. Banyak yang kami sembangkan dan di bawah ini saya petik sebahagian daripada pandangan Allahyarham yang saya muatkan dalam Blog Pena Kembara.

Kira-kira sedekad sebelum itu Allahyarham pernah bersama kumpulan kami, sebagai anggota Panel Hakim Hadiah Buku Kebangsaan, Kementerian Pendidikan Malaysia untuk Kategori Buku Kanak-kanak. Ahli-ahli pael yang lain termasuklah Prof. Dato' Dr. Isahak Haron dan Datin Hamsiah Abd. Hamid dari DBP. Saya maih yakin hasil temu bual lengkap itu masih tersimpan baik di Jabatan Bahasa, DBP, ketika itu di bawah Pengarahnya Dr. Awang Sariyan. Dengan rasa yang amat sedih dan terharu kami menghulurkan salam takziah kepada Prof. Diraja Ungku Aziz (Pak Ungku) dan keluarga. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya. Al-Fatihah!

Thursday, 29 May 2008

AZAH AZIZ: BUDAYA MELAYU DAN ANCAMAN GLOBAL




Tokoh budaya Puan Azah Aziz (Kak Azah) ketika ditemui A.F.Yassin di kediamannya di Petaling Jaya, 24 November 2007.

"Sesungguhnyalah, budaya Melayu hari ini menghadapi pelbagai cabaran dan ancaman pada zaman global yang begitu pesat bergelora akibat pengaruh kuat media massa, akibat serangan hebat budaya moden asing dalam segala bidang termasuk seni budaya, perilaku manusia, bahasa dan lain-lain. Memanglah budaya Melayu sedang menghadapi cabaran. Sikap orang Melayu yang ghairah meniru dan mudah terpengaruh mencelarukan lagi suasana. Betapa sebahagian besarnya tidak lebih daripada edaran fesyen. Ia datang dan bakal pergi. Insyaallah.

Yang pasti terus bertahan hanyalah budaya warisan bangsa. Kini telah wujud keadaan betapa bertambah ramai pihak yang merasa terpanggil untuk tampil memberi, mempertahan serta memeliharanya daripada segala pengaruh yang tidak diundang dan kurang disenangi itu. Pembaca budiman selaku penyambung warisan semestinya turut merasa bertanggungjawab dan tidak akan berpeluk tubuh membiarkan suatu budaya yang sedemikian indah, kaya dan unggul ini hilang lesap jati dirinya begitu sekali.

Tentulah ini tidak diredai. “Takkan Melayu hilang di dunia”. Oleh itu, semoga mulai sekarang satu langkah pemeliharaan budaya Melayu akan disusun dan dilancarkan dengan sepenuh kasih sayang agar budaya Melayu ini kelak boleh bercahaya dan terus hidup subur berkembang laksana bunga yang harum semerbak di sisi kita.

Akhir kata, jikalau kita memiliki sesuatu yang indah, halus, cemerlang, gilang-gemilang dan murni dalam hidup ini, di manakah akan kita simpan segala khazanah tersayang itu supaya khazanah itu boleh diselamatkan? Di manakah kita nak simpan? Saya ada jawabannya melalui serangkap pantun nasihat orang tua-tua zaman dahulu untuk kita hayati bersama. Pernahkah dengar pantun ini:

Burung merpati kepak bersilang,
Turun ke bendang makan padi;
Simpan di peti takutkan hilang,
Baik disimpan di dalam hati.

Saya ajar pantun ini pada cucu saya masa dia kecil-kecil lagi. sekarang cucu saya itu sampaikan pantun ini kepada kawan-kawannya." (Petikan temu bual dengan Puan Azah Aziz di kediamannya di Petaling Jaya, 24 November 2007.)



05 July 2012

SUATU KETIKA REJAB F.I.DI SUNGAI BULOH: BAGAIMANA HARUM MANISNYA?

Cikgu Rejab, sahabat lama dari utara, mengunjungi kami di Sungai Buloh empat tahun lalu. Malam ini tiba-tiba beliau muncul bertanya khabar melalui fb. Katanya alamat e-mel yang lama "entah ke mana hilangnya". Cikgu, itu biasa terjadi, terutama apabila lama kita tak dengar berita. Harap Sdr dan keluarga sihat-sihat. Dan apa citer kawan kita Sdr. Abdul Ahmad? Salam buat rakan kita itu.

Sunday, 11 May 2008


REJAB F.I. PENULIS PROLIFIK DARI PERLIS


Kunjungan Rejab F.I. ke kediaman A.F.Yassin, di Sungai Buloh, Shah Alam, Selangor, 11 Mei 08.


Istri Rejab, Cikgu Fatimah (kanan) dan isteri A.F.Yassin, Rubiyah Suleiman.

Rejab bersama anak keduanya ketika berkunjung ke Sungai Buloh.

"Rejab memang cintakan cerita rakyat. Katanya, "Suatu ketika dahulu cerita rakyat diceritakan oleh ibu atau datuk kepada anak-anak dan cucu-cucu mereka ketika anak-anak hendak tidur. Niai-nilai murni yang terkandung dalam cerita tersebut menyerap ke sanubari anak-anak merupakan satu unsur disiplin. Oleh sebab itulah kanak-kanak pada masa dahulu berdisiplin. Mereka begitu menghormati ibu bapa dan orang tua." (Petikan Sembang Sastera Bersama Orang Persuratan, oleh A.F.Yassin terbitan Penerbit Fajar Bakti, Shah ALam, 1998)
Anda mungkin juga meminati:

03 July 2012

TENGKU ALAUDDIN: BICARA DALAM SEPI ?

Tuesday, 22 July 2008


TENGKU ALAUDDIN BICARA DALAM SEPI?


Tengku Dato' Alauddin Tengku Majid.

SEPI SEORANG AKTIVIS SENI
A.F.Yassin

Dalam perjalanan pulang ke Kuantan, setelah menonton Konsert Menjunjung Kasih di Pekan, sempena sambutan Jubli Perak Pemerintahan Sultan Ahmad Shah Al-Mustain Billah, saya dan Datuk Tengku Alaudin Tengku Majid berbual santai. Bas yang membawa rombongan Gapena dan peserta Dialog Pantai III bergerak laju di malam gelap, bagaikan mengejar waktu kerana jam telah menunjukkan waktu hampir tengah malam. Ramai peserta telah nyenyak tidur dibuai hayunan gerak bas ke kiri ke kanan. Dalam suasana beginilah Tengku Alaudin amat senang bicara.

Beberapa tahun kebelakangan ini saya melihat dia begitu aktif dalam Gapena. Tidak pernah sekali pun saya melihat dia tidak ada dalam apa sahaja kegiatan Gapena, baik di Rumah Gapena sendiri, mahu pun di tempat-tempat lain seperti di Johor Bahru, Kuala Lumpur, Melaka, Seremban dan di kali ini di Kuantan. Kadang-kadang saya naik bingung bagaimana seorang pegawai pentadbir kanan kerajaan boleh menyesuaikan dirinya dengan kegiatan-kegiatan lasak Gapena. Bukankah lebih baik dia menghabiskan waktu bermain golf atau di kelab-kelab ekseklusif pegawai-pegawai kerajaan untuk "menjaga status"?

Tengku Alaudin adalah Timbalan Ketua Setiausaha Kementerian Kebudayaan, Kesenian dan Pelancongan. Tahun depan dia akan mencapai usia wajib bersara, iaitu 55 tahun. Mahu ke mana Tengku Alaudin setelah itu? Apakah dia akan diminta melanjutkan kerjayanya atau langsung mendapatkan status mantannya, lalu menjadi anggota baru dalam kelab tak rasmi "Senior Citizen" yang membolehkannya mendapat kemudahan perjalanan dalam negeri dengan tiket separuh harga. Yang pasti Tengku Alaudin telah berjinak-jinak dengan kegiatan Gapena sejak sekian lama. Ketika di Kuantan semasa Dialog Pantai III berlangsung, saya melihatnya begitu aktif untuk menjayakan Dialog. Walaupun dia sedikit keciwa dengan sambutan yang sedikit dingin dari penulis, namun gerak tingkahnya sepanjang dua hari itu seperti dia mahu mengubati kekeciwaannya itu.

Dia ke sana ke mari dengan lincahnya. Pada hari kedua, ketika Perbincangan Meja Bulat lima ahli panel tentang Halatuju Gapena tahun 2000, Tengku Alaudin bekerja keras mengangkat dan mengatur kerusi. Sebabnya tempat perbincangan telah dipindahkan dari auditorium Taman Budaya kepada Bilik Latihan di seberang letak kereta berhampiran dengan kafetaria. Dia bersama Yaakob Isa, Sahmad Malaya, Rahimidin dan beberapa ahli jawatankuasa DPMP bertungkus lumus menyiapkan bilik itu.

Dia bercerita panjang dalam bas. Menurutnya dia merasa sepi selama berkhidmat dalam kerajaan. Tidak ramai yang meminati bidang yang dia minati. Disebabkan minatnya yang begitu meruntun dalam bidang seni budaya maka dia tidak punya kawan yang seiiring jalan, apatah lagi untuk diajak berunding membincangkan seni dan budaya. Barangkali akibat kesepiannya itulah maka Tengku Alaudin sering menyempatkan diri hadir di Rumah Gapena setiap kali ada kegiatan. Malah rasa sepinya ini dilahirkan ketika menutup Dialog Pantai III petang Sabtunya.

Tengku Alaudin, seorang pelukis, memberikan kebebasan kepada anak-anaknya untuk memenuhi masa lapangnya. Ternyata mereka tertarik untuk melibatkan diri dalam bidang teater. Mereka bergiat dalam bidang itu, malah mana teater yang dipersembahkan di sekitar ibukota yang mereka tidak kunjungi. Minat anak-anak Tengku Alaudin itu semacam menjadi penghibur kepadanya. "Kadang-kadang saya tidak terfikir mereka begitu matang bercakap tentang teater, pada hal mereka hanya anak muda," kata Tengku Alaudin.

Ramai yang menilai ada sesuatu dalam diri Tengku Alaudin yang menyebabkan penulis dan penggita budaya terasa mesra apabila bersamanya. Apakah kesungguhnanya dalam memupuk seni budaya bangasa melalui jawatannya di Kementerian Kebudayaan, Kesenian dan Pelancongan atau tutur bicaranya tentang seni budaya yang mempunyai "wave-length" yang setara dengan penulis dan penggiat seni yang bernaung di bawah badan-badan penulis baik di peringkat negeri mahu pun di peringkat nasional. Seorang budayawan senior pernah menyamakan Tengku Alaudin dari segi kegiatannya dengan Tan Sri Ismail Hussein sendiri. "Lihat sahaja bidang mereka dalam seni budaya. Ismail bidangnya bahasa manakala Tengku Alaudin seni lukis. Dan lihat sahaja seorang yang mempunyai pangkat tinggi dalam kerajaan sanggup mengatur kerusi dan meja hanya semata-mata untuk menjayakan sesuatu acara," kata budayawan itu.


Tan Sri Ismail Husein (barisan depan kanan) bersama Tengku Dato' Alauddin di Persidangan Permuafakatan Melayu di Johor Bahru, 4 April 2008 yang lalu.

Ada pula yang melihat wujudnya "Ismail Hussein" dalam diri Tengku Alaudin. Maksudnya, penampilan dan kepimpinan kedua-dua tokoh ini, terutama dalam berpersatuan dan kerja-kerja sukarela. Ismail Hussein telah ditahan uji kepimpinannya dalam Gapena, malah Gapena itu sendiri sudah sinonim dengan namanya. Walaupun kepimpinannya pernah dicabar dan digugat pada satu ketika tetapi karisme dan keikhlasan Ismail menjadikan kedudukannya dalam Gapena tidak tergoyahkan. Sesetengah pemerhati berpendapat Ismail Hussein tidak dapat dipisahkan kecuali hukum Qada' dan Qadar. Dan pada yang sama Tengku Alaudin dipandang sebagai tokoh yang dapat meneruskan kepemimpinan Ismail Hussein dalam badan induk itu. Setidak-tidaknya ada seorang dua dalam jawatankuasa Pusat Gapena mahu Tengku Alaudin dipersiapkan sebagai pemimpin pelapis selepas Ismail Hussein.

Saya cuba mendapatkan reaksinya tentang kemungkinannya dipersiapkan untuk tugas berat yang dipikul Ismail sekarang, Tengku Alaudin tidak begitu responsif, tetapi saya seperti merasakan bahawa dia adalah salah seorang yang paling sesuai untuk memikul beban tugas dalam Gapena. Saya katakan kepadanya bahawa gandingannya bersama Zainal Borhan dan Hamzah Hamdani akan membawa Gapena ke suatu hala yang terarah seperti yang telah ditunjukkan Ismail Hussein dulu dan sekarang. Pengalaman mentadbir dan mengurus dalam kerajaan adalah aset yang penting seperti halnya Ismail Hussein ketika bertugas dri Universiti Malaya dahulu.

Ketokohan Tengku Alaudin dalam kerajaan tidak siapa boleh pertikaikan. Yang diperlukan ialah mengimbangi ketokohannya itu dalam dunia persuratan dan seni budaya di dalam dan luar negeri. Jejak-jejak langkah Ismail Hussein mendekatkan Melayu diaspora sehingga bangsa yang terpencar-pencar di seluruh dunia itu menganggap Kuala Lumpur sebagai ibukota budaya mereka, perlu "dihidu" Tengku Alaudin sebagai langkah awal menebarkan jala pengaruhnya di luar negara. Sebaiknya mulai sekarang Tengku Alaudin diberi kesempatan untuk bersama-sama Ismail Hussein "meredah belantara budaya Melayu di luar Malaysia" agar dia sedikit demi sedikit mendapatkan momentum yang diperlukan.

Kurang pasti apakah idea cuba mengenengahkan pemimpin pelapis dalam Gapena pada waktu ini meruapakan satu langkah positif, terutama ketika Gapena sedang merancang kegiatan untuk menyambut Ulang Tahun ke-30 penubuhannya tahun 2000 nanti? Cuma satu hal jelas bahawa Gapena sebagai badan induk kepada 23 badan gabungannya telah sepatutnya mula mencari dan mempersiapkan pemimpin pelapisnya menuju alaf baru. Adalah tidak wajar keadaan kepemimpinan dibiarkan berada dalam kekosongan sedangkan Gapena harus terus menonjol sebagai satu-satunya pertubuhan NGO yang mewakili kaum budayawan dan seniman di peringkat nasional. Dua tiga biji bintang yang mula bergemerlapan di alam cekrawala seni budaya kita hari ini sudah sepatutnya diberikan perhatian. Salah satu daripadanya ialah Tengku Alaudin Tengku Majid, yang banyak berjasa meningkatkan dan menghidupkan seni budaya kebangsaan di peringkat kementerian. Tidak siapa yang berani menolak kemungkinan Akademi Seni Kebangsaan yang semakin popular di kalangan seniman muda untuk menimba ilmu merupakan salah satu kegiatan kementerian yang Tengku Alaudin sendiri menjadi "tangan pentingnya".

Bas yang membawa kami pulang ke Kuantan dari Pekan berhenti di Hotel Vistana kurang lebih pukul 12.45 tengah malam. Saya mengucapkan selamat malam kepadanya sebelum meneruskan perjalanan menuju d' Village, hotel penginapan saya kira-kira 13 kilometer ke utara. Dalam perjalanan menuju hotel, saya membayangkan keadaan Tengku Alaudin yang tidak akan sepi lagi setalah dia berusia 55 tahun di permulaan alaf baru tahun 2000. Pada usia bersaranya dia akan mula sibuk mengatur rutin hidupnya bersama para seniman dan budayawan tanah air, jauh dari kesibukan dan kerenah pentadbiran dan pengurusan kerajaan.

5 November 1999

Komen:

Sebagai anggota Kelab Warga Emas, Tengku menumpukan masa dalam kegiatan GAPENA. Beliau merupakan salah seorang tokoh penting pertubuhan itu dan menjadi tokoh kanan dalam usaha GAPENA memartabatkan bahasa, sastera dan budaya di negara ini. Barangkali pula bakat melukis yang ada padanya akan meningkatkan pula kepekaannya tentang alam sekitar melalui rakaman dan lakaran abadi lembut gemalai tangannya.

01 July 2012

PENA DAN GAPENA: MASIH ADAKAH JALINAN RASA?

Friday, 16 May 2008


ANTARA PENA DAN GAPENA: MASIH ADAKAH JALINAN RASA?


Pimpinan PENA dari kiri Dato' Baha Zain, Dato' Ahmad Sebi dan A. Ghani Abdullah (Setiausaha Agung).


Bekas Pengeusi PENA, Dato' Prof. Firdaus Abdullah (kiri) dan Setiausaha Kerja GAPENA, Sdr. Aziz Ali berbincang sesuatu di PERSADA Johor Bahru, 4 Mei 2008.

CATATAN AFYASSIN
Melihat kerjasama antara Pena dengan Gapena

Sutong Umar RS dalam kolumnya di sebuah akhbar tempatan Ahad lalu bertanya khabar kepada Gapena dan Istana Budaya. Tanya khabar Sutong itu ada makna, kata seorang ahli Pena seumur hidup yang ditemui secara kebetulan Selasa lalu di Kuala Lumpur. Sutong mahu tahu tentang perkembangan kegiatan di kedu-dua badan seni itu. Konon ceritanya Gapena mahu terbitkan hasil ratib puisi yang diadakan beberapa tahun dulu. Janji Gapena sebuah buku hasil deklamasi malam itu akan diterbitkan. Nyatanya sehingga hari ini sepi tanpa berita. Menurut Sutong, Zainal Abidin Borhan, salah seorang tenaga utama Gapena salahkan penulis sendiri kerana tidak hantar manuskrip.

Tentang kegiatan di Istana Budaya pula, bangunan indah itu hanya menunggu manusia seni untuk menyewanya. Pihak pengurusan Istana Budaya tidak lagi membuat pementasan. Barangkali memang sudah itu tujuan Istana Budaya dibangunkan, iaitu untuk disewakan seperti halnya Pusat Perdagangan Dunia Putra (PWTC). Maka jadilah Istana Budaya salah sebuah dewan yang menunggu penyewaan dari luar.

Bagus juga Sutong bertanya. Dan sememang pun tugas Sutong, sebagai seorang penggiat seni (minatnya kini bergiat dalam seni arca) bertanya begitu. Paling-paling ia mengingatkan pihak-pihak yang telah membuat janji untuk memenuhi janji. Atau Sutong sekadar mahu memancing dan membuat provokasi. Namun, walau apa motif Sutong bertanya begitu, baik Gapena mahupun Istana Budaya, mungkin perlu akur betapa sukarnya mengisi “janji” yang kalau tidak akan tinggal hanya jamji.

Seperti kata ahli Pena seumur hidup itu, “Kalau mahu jadi penerbit, walau hanya sebuah buku puisi, Gapena hendaklah bekerja dan berfikir sebagai penerbit. Tahulah perangai penulis yang biasanya liat mengirim apa sahaja, waima karyanya untuk diterbitkan. Kecualilah yang dikirimkan itu membawa banyak duit. Kita akui sajalah. Sekarang bukan musim penulis sekadar mahu melihat hasil karyanya dibukukan secara gratis. Mesti ada ekornya.”

Menurutnya lagi, sepatutnya Gapena dapatkan manuskrip bukan sekadar menunggu manuskrip datang. Kalau “duk tunggu saja sampai kiamatlah nampaknya.” Nada suara dan gerak tangannya menunujukkan dia tidak senang dengan cara bekerja Gapena. Apabila disebut Pena pun semacam dua kali lima juga, tidak ada buku yang diterbitkan sedangkan ia mempunya Akademi Penulis satu ketika, dia membesarkan matanya sambil berkata, “Kita ada kegiatan setiap bulan. Acara baca puisi.” Maksudnya, kegiatan bulanan baca puisi pada Jumaat malam minggu pertana setiap bulan dan juga acara di beberapa buah negeri.

Kalau hanya acara baca puisi, itu tidak menunjukkan kegiatan yang membangun minda intelek. Dalam bilik air pun orang boleh baca puisi. Sendiri-sendiri lagi. Saya cuba pancing reaksinya. Jawabnya, “Itulah you. Dahlah tak pernah datang beri sokongan, ini you nak cuba naikkan darah penyair. Aku pun naik bengang dibuatnya.”

Apabila saya kata saya hanya bercanda, dia terus menekan, “Ada masanya kita boleh bergurau, tetapi dalam hal kegiatan seni puisi tidak ada apa yang patut diguraukan. Saya cadangkan you datanglah sesekali melihat bagaimana acara itu diadakan. Kalau hanya mengkritik tapi tak pernah datang ke majlis itu kurang adil, malah tidak adil langsung.”

Apapun jua, ahli Pena itu semakin musykil dengan kelewatan usahasama Gapena dan Pena menganjurkan Kongres Kebudayaan yang dicadangkan dalam mesyuarat Agung Pena akhir tahun 2004 yang lalu. Khabarnya Gapena sedang rancak membuat program Kongres untuk penulis-penulis muda. Tidak ada pula berita tentang perkembangan terbaru mengenai penganjuran Kongres Kebudayaan Kebangsaan. Atau penganjurannya telah disub-kontrak kepada badan lain.

Cadangan menganjurkan kongres ini timbul apabila seorang penulis berpengaruh menulis dalam media mencadangkan supaya semua karya sastera dalam bahasa selain bahasa Melayu turut diiktiraf sebagai karya sastera Malaysia. Gapena nampaknya kurang senang dengan cadangan ini . Malah beberapa penulis melihat tulisan ini tidak lebih daripada hanya pandangan peribadi. Suara-suara keras membangkang canangan penulis itu bergema dalam satu pertemuan di Kuantan tidak lama selepas itu.

Di mana silapnya sehingga sekarang kongres berkenaan tidak dapat dianjurkan. Atau Gapena sedang merancang dalam senyap dan sedang berjalan lancar. Tanpa perlu diheboh-hebohkan. Barangkali pula ada kegiatan yang lebih mendesak yang perlu dianjurkan terlebih dahulu. Misalnya, baru-baru ini Gapena mengadakan majlis “Satu Penulis Satu Buku” sempena mengutip derma untuk mangsa tsunami di Aceh.

Ramai juga di kalangan penulis yang tertanya-tanya tentang perkembangan kongres. Salah satu yang paling sering ditanya ialah, bolehkah Pena bekerjasama dengan Gapena, terutama menganjurkan kongres besar seperti ini? Atau Pena hanya bertugas menyerahkan cadangannya itu kepada Gapena. Setelah itu tugasnya selesai.

Khabarnya, ketika pertemuan diadakan dengan kerabat kerja Gapena untuk membincangkan perkara kongres, Pena tidak sepenuhnya diwakili orang-orang kuatnya. Presiden Pena tidak hadir. Tidak pasti sama ada rakan sekerja Zainal Borhan dari Pena turut hadir atau tidak.

Kata ahli Pena itu lagi, “Saya ingat bila dah mula nak buat rancangan bersama ini kedua-dua pihak sudah boleh melupakan pengalaman pahit masa lalu. Nampaknya habuk pun tak ada. Minta-minta adalah pihak yang sedang bekerja keras menjayakan Kongres. Saya yakin kongres ini boleh meneruskan agenda orang Melayu.”

Bersemangat juga rupanya dia. Apabila ditanya mengapa tidak ikut terlibat dalam kegiatan Pena atau Gapena, jawabnya merendah diri, “Kita ini siapalah! Jadi ahli pun hanya sekadar jadi ahli. You bayangkan, saya ahli seumur hidup, bila sampai kepada mesyuarat agung jarang saya dipanggil. Tapi tak kisahlah. Kalau ada jemputan pun saya belum tentu dating.”

Demikianlah, pertanyaan Sutong melalui kolum “Rentak Kalam”nya itu seolah-oleh mengingatkan kaum penulis tentang kegiatan yang dianjurkan kedua-dua badan penulis berkenaan. Pertanyaan Sutong, bekas setiausaha agung Pena itu turut membawa implikasi bahawa setakat perkembangan hari ini hubungan Pena dan Gapena bagaikan masih terus berada dalam suasana “masam-masam manis” jua.

Dan di pihak Gapena pula kalau nak jadi penerbit, dicadangkan hayatilah tugas dan tanggungjawab sebagai penerbit, terutama dalam urusan mendapatkan manuskrip. Kata ahli Pena itu lagi, “Dulu ada seorang tokoh penulis dari utara berjaya juga dia menerbitkan buku bagi pihak Gapena, tetapi dengar cerita tokoh ini sudah tidak ngam lagi dengan kerabat kerja Gapena yang ada sekarang.” Attention: Sdr Rashid Ahmad, Pengarang Utusan Melayu Mingguan

MEDIA DI INDONESIA BEBAS SEBEBAS-BEBASNYA?

Empat tahun dulu, persisnya pada 18 Ogos 2008 saya membuat catatan tentang kebebeaasan akhbar (media) di Indonesia. Sekadar memperingatkan diri saya tidak pasti apakah akhbar di Malaysia sebebas akhbar di Indonesia. Apabila ditanya kepada sahabat jawapannya bermacam-macam. Ada yang kata ada, ada yang kata ada dan tidak dan ada juga yang kata tidak ada kebebasan. Namun sebagai perbandingan apa yang saya catatkan di bawah ini adalah tanggapan saya terhadap kebebasan akhbar di negara jiran itu berdasarkan pandangan beberapa pengamal media di sana:

KEBEBASAN AKHBAR DI INDONESIA
Catatan A.F.Yassin

Seorang wartawan di Jakarta menjelaskan bahawa kebebasan akhbar yang dinikmati oleh wartawan di Indonsia sekarang tidak begitu disenangi. Bukan oleh pemimpin politik tetapi oleh sesetangah wartawan sendiri. Penjelasan ini mungkin sedikit mengejutkan kerana selama ini wartawan di mana pun jua menekankan peri pentingnya kebebesan untuk melapor dan mengeluarkan pendapat. Apabila ditanya lebih lanjut tentang kebebasan akhbar, wartawan itu malah tidak tahu apa sebenarnya kebebasan yang dimahukan.

Pandangan wartawan itu mempunyai kesan mendalam juga. Ramai bertanya apakah kebebasan yang ada sekarang perlu dikekang semula. Atau perlu difikirkan satu bentuk penghadan supaya kebebasan itu diberikan dengan rasa penuh tanggung jawab. Masalahnya siapa yang perlu memikul tanggung jawab itu. Atau bagaimana bentuk tanggung jawab itu? Bagaimana pula melaksanakannya?

Terlalu banyak persoalan timbul akibat pandangan wartawan itu. Apakah dia mahu kembali kepada zaman order baru di mana kebebasan akhbar disekat. Salah satu cara menyekat kebebasan itu ialah dengan pengeluaran surat izin terbit. Surat itu membawa bersamanya peraturan-peraturan tertentu yang hanya membolehkan wartawan melaporkan sesuatu kejadian atau berita yang tidak bertentangan dengan moral, etika dan peraturan yang melibatkan ketenteraman awam.

Kata seorang bekas wartawan TVRI, "Sebenarnya sekarang pun dalam zaman kebebasan press ini masih ada pengarang akhbar dan majalah yang menahan diri daripada menyiarkan laporan seenaknya sahaja. Contohnya dalam isu Presiden Gus Dur dengan suri rumah Aryanti Setpu, tidak semua akhbar dan majalah yang melaporkannya." Menurutnya, akhbar terbesar di negara itu, Kompas tidak menyiarkan berita Gus Dur ini pada mulanya ia terbongkar. Begitu juga Media Indonesia. Akhbar Suara Pembangunan menyiarkan sebagai berita biasa di halaman dalam. Manakala majalah berita mingguan Tempo langsung tidak memanfaatkan isu itu ketika ia mula didedahkan.


Drs, Yazirwan Uyon, pernah menyandang Kepala Sub-Direktorat Pemberitaan TVRI di Jakarta.

Padahal, isu itu dimuat di halaman depan kebanyakan surat kahbar tabloid dan beberapa majalah berita mingguan yang lain seperti Gatra dan akhbar Rakyat Merdeka. Malah akhbar Rakyat Merdeka dalam beberapa hari terus menyiarkan isu itu sebagai berita utama di muka depan.

Kurang pasti apa yang menyebabkan tidak semua akhbar dan majalah menyiarkan berita isu Gus Dur dengan Aryanti ini serentak di muka depan. Ada yang berpendapat bahawa kebebasan tidak bererti "wartawan berfikiran sama". Ada faktor-faktor lain yang menjadi penentu pemuatan berita. Bekas Ketua Pengarang TVRI, Drs Yazirwan Uyon menilai masih wujud apa yang dinamakan KKN (Kolusi, Korupsi dan Nepotisme) di kalangan wartawan. Ertinya bukan tidak mungkin ada wartawan yang kerana sebab-sebab peribadi enggan melaporkan berita seumpama itu. "Bapak bisa mengerti ada wartawan yang punyai hubungan akrab dengan sang presiden atau oknum rapatnya. Bisa sahaja mereka mengamalkan KKN," katanya.

Timbalan Ketua Pengarang akhbar Rakyat Merdeka, Karim Paputungan menilai soal KKN atau tidak bukan isu. Baginya kebebasan akhbar perlu dimanfaatkan "demi untuk menyiarkan berita yang mempunyai kepentiangan umum." Misalnya, bekas presiden Abdul Rahman Wahid atau Gus Dur pernah didakwa melakukan skendal seks. Skendalnya itu mempunyai nilai berita yang tinggi kerana ia menyangkut kepentingan umum. Katanya, "Gus Dur ketika menjadi presiden adalah kepunyaan rakyat Indonesia, sebagai kepala negara. Jadi apa sahaja isu yang menyangkut hal peribadinya sudah tentu menyangkut kepentingan umum. Lihat juga sahaja skendal seks Bill Clinton di Amerika."

Dan Suara Merdeka, akhbar harian yang beliau dan Jasofi Bakhtiar (ketua pengarang) pimpin, tidak tanggung-tanggung menyiarkan apa sahaja yang difikirkan boleh meningkatkan emosi rakyat. Contohnya, satu edisi harian baru-baru ini membawa berita muka depan bertajuk, "BBM Naik, Rakyat Ditipu Mentah-Mentah" ketika melaporkan cadangan pemerintah Indonesia manaikkan harga minyak. Beberapa hari kemudian ada pula berita muka depan bertajuk "Makan Aja Susah Kok Beli Pesawat". Tajuk ini mengepalai berita tentang ura-ura bekas presiden itu mahu membeli pesawat kepresidenan. Dan edisi 21 September 2000 pula menyiarkan tajuk utama muka depan "12 Jenderal jadi Korban Gus Sur" ketika melaporkan memecat pemimpin tertinggi tenteranya.

Akhbar Suara Merdeka ini dulunya dikenali dengan Merdeka sahaja. Pengasas dan pemimpinnya B.M Diah, bekas menteri di zaman order lama pimpinan Soekarno. Ia berpindah tangan kepada H. Margiono. Melihat pada slogannya "Apinya demokrasi Indonesia" sudah jelas bahawa Rakyat Merdeka benar-benar memanfaatkan kebebasan dan demokrasi. Dan demikian juga halnya bagi kebanyakan akhbar dan majalah mingguan lain. "Indonesia hari ini syorganya wartawan untuk menyatakan pendapat tanpa takut-takut lagi. Ya, soal etika soal kedua. Itu kan tergantung golongan mana wartawan itu berada," kata seorang wartawan hiburan.

Apabila ditanya tentang kemungkinan ada laporan yang berunsur fitnah dan menyentuh pribadi wartawan itu hanya ketawa. Katanya, "Kes bekas presiden Gus Dur dengan Aryanti menarik. Sampai sekarang ini kami masih menunggu apakah Gus Dur mahu bawa akhbar dan wartawan ke mahkamah kerana memfitnahnya dan menjatuhkan maruahnya di depan umum. Nyatanya sampai sekarang Gus Dur tidak bikin apa-apa. Sampai sekarang kita belum tahu reaksinya kecuali menafikannya sahaja."

Keberanian dan kebebasan akhbar melaporkan skandel bekas presiden Indonesia ini barangkali ada kaitannya dengan dasar hukum Indonesia. Menurut Yazirwan, tindakan undang-undang boleh sahaja diambil oleh Gus Dur sebagai presiden Indonesia waktu itu, tetapi oleh kerana apa yang dikatakan skendal seks Gus Dur itu berlaku sebelum beliau menjadi presiden, maka undang-undang menghina Ketua Negara tidak boleh digunakan. "Ya, jika Gus Dur mahu mengambil tindakan hukum atas dasar peribadi, silahkan sahaja. Cuma waktu itu Gus Dur mungkin berfikir akan implikasi pendedahan nanti mungkin akan menggawatkan kedudukan presiden di mata umum," katanya. Menurut Yazirwan bekas presiden itu ternyata bijak apabila tidak membawa kes ke mahkamah sampai beliau dipecat menjadi presiden.


Wartawan sasterawan Mokhtar Lubis secara konsisten memperjuangkan kebebasam media di Indoneia sejak sekian lama.(Foto 1980)

Demikianlah, kebebasan akhbar di Indonesia memberikan satu corak pemikiran di kalangan wartawan. Ada yang mengawal diri dengan sanksi peribadi, ada yang mengutamakan hubungan berbaik-baik antara yang melapor dengan yang dilapor. Dan tidak kurang pula yang mencari kesempatan dari sudut ekonomi dengan memanfaatkan erti kebebasan.

Jika demikian halnya timbul pertanyaan. Ke mana sebenarnya akhbar mahu dibawa oleh kebebasan yang ada sekarang? Dan dari satu sudut lain timbul pula pertanyaan, apakah bentuk kebebasan akhbar sekarang ini menguntungkan majoriti penduduk Indonesia? Yazirwan berkata "jawapan kepada dua pertanyaan itu bisa digabung menjadi satu, iaitu kesan negatifnya sudah bisa dirasakan oleh masyarakat Indonesia hari ini. Semuanya bergantung kepada tingkat kematangan berfikir rakyat. Apakah rakyat umumnya sudah matang berfikir? Demonstrasi jalanan yang diadakan beberapa ketika setelah jatuhnya Presiden Soeharto, Habibie dan akhirnya Gus Dur itu kami belum sampai ke tahap berfikir matang."

Jawapan Yazirwan itu barangkali ada benarnya. Laporan yang sensasi dan emosi boleh sahaja mengundang reaksi yang negatif. Di Jalan Cendana sahaja, tempat tinggal bekas presiden Jeneral Soeharto, sentiasa sahaja berlaku demonstrasi yang menyokong dan yang menentang Soeharto. Malah ada ketikanya kedua-dua kumpulan ini saling "baku hantam". Perkembangan di kalangan tentera dan polis Indonesia pula sedikit membimbangkan kerana masih wujud apa yang disifatkan sesetengah pemerhati politik sebagai kumpulan yang pro Soeharto. Tindakan Gus Dur membebas-tugaskan Ketua Polis Negara dan Panglima Angkatan Bersenjata dan menggantikannya dengan orang kepercayaannya dianggap sebagai usaha kepresidenan untuk membebaskan kedua-dua institusi keamanan itu daripada "orang-orang Soeharto".

Yang menambah burukkan lagi suasana ialah gaya bekas presiden Gus Dur mentadbir negara, yang menyangkut cara beliau membuat keputusan dan berbicara. Telah timbul pelbagai julukan buat Gus Dur setelah beberapa pengarang mengamati gaya pentadbirannya. Misalnya telah terbit dua buah buku tentang Gus Dur dengan judul "Hak Gus Dur untuk Nyeleneng" oleh E. Kosasih dan "Gila Gus Dur, Wacana Pembaca Abdul Rahman Wahid" yang diselenggarakan oleh Ahmad Suody dan Ulil Abshar Abdalla.

Menariknya buku yang kedua itu ialah tulisan di kulit belakangnya yang berbunyi: "Presiden pertama gila perempuan, presiden kedua gila harta, presiden ketiga gila benar, presiden keempat membuat orang jadi gila." Malah di kalangan wartawan sendiri ada yang membuat pindaan terhadap kata-kata untuk presiden keempat, iaitu "presiden keempat yang memilihnya gila." Walaupun tidak disebutkan nama-nama presiden itu, tetapi jelas kepada siapa ditujukan julukan itu. Lebih menarik lagi salah sebuah artikel yang termuat dalam buku ini bertajuk "Gus Dur: Bangsa Mana Di Dunia Ini Mempunyai Presiden Seperi Kita?"

Penulisnya Dr. Franz Magniz Suseno menilai kecacatan fisik bekas presiden ke-4 Indonesia merupakan satu kekuatan bagi dirinya. Malah tulisnya presiden dengan sikapnya membuat orang terkejut adalah satu kekuatan. "Kejutan terus-menerus dari Gus Dur yang tak pernah mengizinkan kita seakan-akan puas diri merasa tahu apa yang difikirkannya, membuat orang terkejut, sering marah dan selalu berfikir…. Dia mendidik seluruh bangsa dengan cara yang paling enak, iaitu sebagai entertainer (penghibur)." Akhirnya Franz menulis, "Kalau ada yang jengkel dengan gaya Gus Dur, biarin!" Kata "Biarin" ini sering diungkapkan Gus Dur setiap kali ada orang marah-marah atau mengkritiknya.

Maka para pemerhati akhbar di Indonesia dan sesetangah kalangan wartawan sendiri barangkali senang dengan sikap dan gaya "penghibur" Gus Dur untuk memberikan ruang kebebasan seluas-luasnya kepada akhbar mereka. Tanpa sedikitpun ada keinginan untuk memberikan penilaian tentang baik-buruknya ruang kebebasan itu kepada rakyat Indonesia umumnya.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

PROFIL

My photo
Rawang, Selangor Darul Ehsan, Malaysia

What Other People Say...


"A.F.Yassin dalam cerpennya "Dendam" berjaya menghidupkan ceritanya dalam bahasa yang berjiwa; sesuai dengan pertentangan-pertentangan yang dialami oleh Salim atau oleh Yanti sendiri. "Plotnya bersifat sorot pergi sebagai satu gaya untuk mengembangkan kisah pada satu detik tetapi menghimbau kisah itu kepada kisah lampau dan juga kisah akan datang. Latarnya di Indonesia. Cerpen ini hidup kerana tidak dibiar berkisar di luar persoalan. Olahan cerpen bepusar keseluruhannya pada watak Yanti..." (Dato' Shahnon Ahmad, Mingguan Malaysia, 14 November 1976.)



" The former editor of a publishing house, A.F.Yassin, recently put out Sembang Sastera: Bersama Orang Persuratan (Fajar Bakti, 1998,310 pages), in which he talks to 64 Malay writers and literary activists of varying stature, who muse on their lives and what they have been up to. Chatty. Frank, nostalgic, irreverent, these conversations are light, in response to A.F.Yassin’s equally casual probing. His target is largely a small and shrinking group of people aged around 60 and above, loyal supporters of the Jawi-scripted Utusan Zaman, in which most of these Sembang-Sembang first appeared.



"Now that these Sembang-Sembang have been romanised, and packed in a handsome hardcover book, more readers , especially literary researchers, local and foreign, can be expected to benefit from them. Of course, the information ranges from the revealing to the trivial, but the book is pertinent as it provides insight on what went on in the world of Malay letters.



"…Sembang Satera is invaluable, especially to students of contemporary Malay literature, because it provides a cauldron of tidbits, with which to spice up the perennially long-overdue assignment.” - (Zakaria Ali, "Notes on Local Literature, fortnightly with Zakaria Ali, New Straits Times, 27 January, 1999."



"Yassin merupakan penulis yang berilmu dalam dua bidang dan seterusnya melibatkan diri dalam tiga dimensi. Bidang-bidang keilmuan dan keahliannya ialah komunikasi dan sastera, sementara kegiatannya dalam bidang penulisan kreatif dan deskriptif dan serentak dengan itu, turut kreatif dalam penghasilan dan penerbitan buku sesuai dengan profesion terkininya." (Asri Affandi, Mingguan Malaysia, 27 Disember 1987.)



"A.F.Yassin dalam bukunya Etika dan Wartawan berpendapat, pemberitaan akhbar di negara ini boleh dikatakan hanya berpandu kepada etika sejagat dan norma serta kebiasaan hidup masyarakat majmuk. Ketiadaan kod etika kewartawanan juga seperti yang ditekan oleh A. Samad Said telah menjadikan akhbar mengamalkan dasar swaying with the wind, bukan merupakan agent of change, serta cenderung menyuarakan dasar dan strategi pihak penerbit suratkabar itu sendiri." (Harakah, 31 Mei 1993.)

Tidak tahu kenapa dia meninggalkan lapangan guru dalam tahun 1962 kemudian sanggup pula menjadi seorang Juruteknik di sebuah kilang tekstil di Johor Bahru. Apakah dia memikirkan kurangnya anak Bumiputra berminat dalam lapangan teknikal atau kerana mula nampak bintangnya lebih mengerdip jika dia meninggalkan lapangan guru?

Yang ternyata sewaktu berada di Textile Corporation of Malaya Berhad Johor Bahru, dia telah dapat mengikuti latihan teknikal di Nagoya, Jepun selama enam bulan dalam tahun 1969. Di Jepun dia baru dapat melihat perbezaan zikap dan tingkah laku manusia pekerja Jepun dengan bangsanya sendiri. Setelah menimba pengalaman di Jepun, tercetus pula keinginannya untuk menulis rencana bersirinya di Utusan Malaysia, Utusan Zaman dan Mingguan Malaysia. Semuanya menceritakan pengalamannya di Jepun.

Kemampuan menulis telah meransangnya menapak ke bidang kerja yang lain. Dia menjadi Penyunting Berita Harian dalam tahun 1971. Semasa di New Straits Times Press (M) Bhd., dia banyak pula menghasilkan cerpen. Dia terus melanjutkan penulisan fiksyen apabila dilantik menjadi Penolong Editor dan kemudiannya meningkat sebagai Editor majalah Dewan Masyarakat.

Melihat kemampuannya menulis artikel dan cerpen di tengah-tengah kesibukannya sebagi seorang Editor, jelaslah kepada kita bahawa seorang editor yang sibuk tidak semestinya tidak boleh menulis. Pokoknya dia tidak mengenal erti kelelahan dan kesibukan bila dia diransang untuk menulis. ("Karyawan Bulan Ini", Dewan Sastera, Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala Lumpur, Mac 1983).