21 April 2012

BERCAKAPLAH DENGAN BAHASA YANG BETUL!



Barangkali perwakilan kedua-dua negara baik melalui diplomatik mahun pihak NGO masing-masing boleh membantu memperbaiki cara pertuturan rakyat masing-masing. Gambar di atas dengan ehsan PAPTI menunukkan pertemuan antara perwakilan KBRI dengan PAPTI suatu ketika. 

CATATAN A.F.YASSIN

Cakaplah dengan bahasa yang betul!

 Minggu lalu selama dua hari saya seperti pemandu pelancong, membawa sepasang suami isteri dari Jakarta ke Melaka. Saya diminta menjadi pemandunya selama berkunjung ke Malaysia. Sebelumnya mereka menulis surat minta persetujuan saya membawa mereka makan angin ke Melaka di samping Kuala Lumpur. Ketika sedang minum cendol tepi Sungai Melaka berhampiran dengan bangunan merah Studthys, peninggalan Belanda, sang suami geleng kepala dengar perbualan beberapa orang anak muda di meja sebelah. Katanya perlahan, “Bang, saya nggak ngerti mereka ngomong apa. Kok bahasa Melayu dan Inggeris bisa satu gitu. Saya faham kok tapi bunyinya aneh. Kalau di kita bahasa Indonesia ya bahasa Indonesia, bahasa Inggeris yan bahasa Inggeris. Nggak dicampur-campur gitu. Bunyinya kayak saya sedang ada di Manila. Inggeris separuh, Tagalog separuh.”

 Komen teman lelaki saya itu membuat saya tak terkata. Apa reaksi yang patut saya berikan terhadap komennya itu. Katanya lagi, “Kelmarin pagi juga begitu Bang. Saya lihat seorang wartawan yang ditemubual di TV swasta ngomongnya separuh Inggeris separuh Melayu. Apa itu sudah menjadi kebiasaan. Kadang-kadang juruacara Tvnya juga gitu.”  Saya amat memahami perasaan teman saya ini. Dia baharu sahaja menyiapkan sebuah buku tentang komunikasi popular. Dia juga merupakan seorang professor di salah sebuah universiti terkemuka di negara jiran sebudaya. Disiplin ilmunya komunikasi. Maka tentunya dia amat prihatin dengan percakapan antara manusia dengan manusia. Walaupun dia mengakui bahawa kemungkinan besar percakapan dengan menggunakan  dua bahasa memudahkan pendengar memahami apa yang dimaksudkan tetapi dari segi etika bahasa ia sedikit “terkehel”.

 Saya hanya dapat memberi reaksi. “Itu realiti berbahasa di tempat kami. Tak dapat elak.”

Dia bertanya, “Orang kampung juga begitu bang?”

Saya jawab, “Lihat kampung mana dulu. Kalau Kampung Baru, saya rasa begitulah.”

“Maksud abang, orang kampung di Malaysia semuanya gitu. Hebat ya, pengaruh Inggeris di Malaysia.”

“Kampung Baru itu nama sahaja kampung. Tapi ia di tengah-tengah Kuala Lumpur.”

“Oh, yang kelmarin kita makan nasi lemak di warong itu,” ujarnya mengingatkan. Sehari sebelumnya saya membawa pasangan suami isteri ini bersarapan pagi di sebuah warong berdekatan flat Kg. Baru.

 Dalam salah satu bab buku terbarunya, professor ini mengupas masalah hubungan kebahasaan antara Malaysia dengan Indonesia. Dia mencari persamaan dan perbezaan antara bahasa Malaysia dan Indonesia dalam percakapan seharian rakyat biasa dua negara. Dia mengkaji dari sudut komunikasi dan  budaya kontemporari. Buku mengandungi 36 bab, berbicara tentang komunikasi secara global dan bersifat berada di mana-mana (omnipresent). Maka tidak hairanlah dia begitu berminat mendengar percakapan jiran sepeminuman cendol di meja sebalah.

Walaupun dia mengakui di kota-kota besar Indonesia orang juga telah mula bercakap bahasa campur-aduk ini. Namun ia belum begitu meluas seperti di Malaysia dan itu yang membuatnya rasa aneh. Kemudian katanya, “Kalau dahulu orang bercakap campur-campur bahasa Indonesia dengan bahasa Belanda, kini mereka bercakap seperti sinilah. Ya, masih belum banyak tapi sudah bermula. Hebat ya Bang, pengaruh bangsa penjajah ini. Tapi mahu diapakan. Sememangnya begitulah, bahasa Inggeris sudah omnipresent.”

 “Jadi Prof sebagai sarjana, suka begitu?”

“Sebenarnya saya tidak senang sama-sekali. Tapi kalau kita mahu lihat efek komunikasinya, barangkali juga bahasa campur aduk itu lebih mengesankan. Boleh dimengerti malah kita rasa intim begitu. Maksud saya unsur kehangatan hubungan amat terasa,” jawabnya.

 Dia tidak menyalahkan orang yang bertutur dalam bahasa campur-aduk, tetapi seperti katanya, “Yang perlu kita salahkan ialah sistem dan peraturan yang ada. Abang lihat sahajalah di mana-mana. Kita lihat penggunaan dua bahasa di beberapa tempat seperti di toko-toko. Saya lihat di Melaka ini tidak hanya bahasa pribumi yang ditulis, malah ada juga bahasa lain. Papan iklan juga banyak yang gitu. Saya nonton tv. Lihat berita. Dan saya lihat pemimpin-pemimpin politik di sini juga ngomongnya  campur aduk antara Inggeris dan Melayu dalam satu kalimat. Maaf, bang saya tidak bercadang untuk masuk campur dalam urusan kebahasaan  di negeri abang. Tapi tup-tup bicara saya datang dengan sendirinya.”

 Apabila diminta cara terbaik mengatasi masalah bahasa sampur aduk itu, jawapannya begitu mudah. “Gampang Bang, kalau bicara dalam bahasa Inggeris, gunakan bahasa Inggeris sepenuhnya. Kalau mahu ngomong dalam bahasa sendiri, bahasa sendiri sepenuhnya. Itu akan dilihat lebih intelek sifatnya dan malah dihormati. Bagi saya kenapa orang berbahasa campur aduk itu adalah disebabkan mereka hanya tahu separuh-separuh. Mereka tak faham sepenuhnya bahasa sendiri dan mereka juga tak faham sepenuhnya bahasa Inggeris. Kedua, mereka mahu menunjuk-nunjuk mereka boleh ngomong dua bahasa. Orang Indonesia bilang gengsi dong. Ketiga dan ini yang lebih penting, mereka kononnya terpelajar dan intelektuil. Bagi saya mereka tidak lebih daripada kaleng (tin) kosong.”

 Dari sudut ilmu komunikasi bagaimana?

“Ya, dari sudut itu saya melihat orang yang ngomong begitu berhasil menyampaikan dua pesan. Pertama dia berhasil mempamerkan hubungan intimnya dan kedua dia berhasil menyamai tingkat fahamannya dengan tingkat fahaman orang yang mendengarnya. Tapi kalau abang nggak senang nonton TV yang menggunakan bahasa sampur aduk, tutup sahaja tv dan cari rangkaian yang menunjukkan tertib bahasanya Malaysiakan punya banyak stesen TV. Putar sahaja TV yang tertib bicara. Habis cerita.”

Perbualan sambil melancong dengan prof komunikasi dan isterinya dari Indonesia ini memberikan gambaran ringkas apa yang ada dalam fikirannya tentang konsep komunikasi. Baginya realiti di lapangan dan dalam lingkungan sosial umumnya mencerminkan tahap berfikir yang dipengaruhi unsur luar, terutama unsure penjajahan. Dia menganggap ia satu penjajahan minda yang tanpa disedari sedang dan akan berlaku di kalangan bangsa-bangsa di negara sedang membangun. Mereka hanya tahu apa sahaja yang datang dari negara yang berbahasa Inggeris adalah super hebat.

 Katanya, “Saya yakin bukan tidak ada ahli bahasa dan komunikasi di Malaysia yang prihatin. Tapi setakat mana mereka bisa melahirkan kemelut keprihatinan menjadi tanda tanya besar. Lalu media yang berperanan memperbetul persepsi dan mengurangi kemelut demikian tidak banyak berbuat apa-apa. Malah ada yang lebih mendorong orang bikin begitu. Mereka tidak ambil pusing kerana buntut operasi mereka ialah duit dan untung.”

 Kami berada di puncak bukit St. Paul dan professor itu menunjukkan ke arah batu-batu bertulis dalam bahasa Belanda. Katanya sinis, “ Sepatutnya bahasa Inggeris juga sebagai bahasa penjajah sudah seharusnya berada di tempat batu bertulis ini. Yalah, kalau kita mahu meilhat dari sudut politiknya. Sebut tentang politik bahasa ini saya amat senang dengan sikap orang Perancis, Jerman dan Jepang. Saya udah ke sana semuanya. Saya lihat semangat nasionalismenya terhadap bahasa sendiri cukup tinggi. Mereka juga majukan? Kadang-kadang saya macam tidak percaya bahawa banyak juga yang pintar ngomong dalam bahasa Inggeris. Tapi mereka seperti kucing sembunyi kuku.”

 Demikianlah, Melaka yang kami kunjungi menjadi medan tempat kami berbual kosong tentang bahasa. Teman saya tidak menunjukkan rasa bosannya berbincang. Baginya, apa yang dilihat dan yang dialaminya di Kota Melaka menjadi ibarat sebahagian daripada premis bicaranya, tanpa formaliti dan terarah. Kadang-kadang terfikir juga agaknya seorang professor itu tidak dapat mengelak daripada berbicara yang berat-berat walaupun ia sedang dalam rangka meringankan beban mindanya, mencari ketenangan jiwa dengan melancong ke tempat-tempat menarik.

 Dalam perjalanan pulang ke Kuala Lumpur petangnya, teman saya cuba menjenguk hati saya lagi. Katanya, “Bang, selama beberapa hari kami di Malaysia, Abang nggak usah mikir-mikir tentang bahasa di kaca Tvlah. Abang berikan kami sepenuh masa abang bawa kami makan angin  di KL. Nanti bila kami pulang, abang jangan nonton TV. Terus saja ke kamar kerja dan hibernasi di sana lalu tulis bukulah.” Dia ketawa dan isterinya juga ikut ketawa. Ends.

    




1 comment:

  1. Saya setuju dengan cara cerdas ananda menyampaikan perihal bahasa yang berbeza tersebut.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

PROFIL

My photo
Rawang, Selangor Darul Ehsan, Malaysia

What Other People Say...


"A.F.Yassin dalam cerpennya "Dendam" berjaya menghidupkan ceritanya dalam bahasa yang berjiwa; sesuai dengan pertentangan-pertentangan yang dialami oleh Salim atau oleh Yanti sendiri. "Plotnya bersifat sorot pergi sebagai satu gaya untuk mengembangkan kisah pada satu detik tetapi menghimbau kisah itu kepada kisah lampau dan juga kisah akan datang. Latarnya di Indonesia. Cerpen ini hidup kerana tidak dibiar berkisar di luar persoalan. Olahan cerpen bepusar keseluruhannya pada watak Yanti..." (Dato' Shahnon Ahmad, Mingguan Malaysia, 14 November 1976.)



" The former editor of a publishing house, A.F.Yassin, recently put out Sembang Sastera: Bersama Orang Persuratan (Fajar Bakti, 1998,310 pages), in which he talks to 64 Malay writers and literary activists of varying stature, who muse on their lives and what they have been up to. Chatty. Frank, nostalgic, irreverent, these conversations are light, in response to A.F.Yassin’s equally casual probing. His target is largely a small and shrinking group of people aged around 60 and above, loyal supporters of the Jawi-scripted Utusan Zaman, in which most of these Sembang-Sembang first appeared.



"Now that these Sembang-Sembang have been romanised, and packed in a handsome hardcover book, more readers , especially literary researchers, local and foreign, can be expected to benefit from them. Of course, the information ranges from the revealing to the trivial, but the book is pertinent as it provides insight on what went on in the world of Malay letters.



"…Sembang Satera is invaluable, especially to students of contemporary Malay literature, because it provides a cauldron of tidbits, with which to spice up the perennially long-overdue assignment.” - (Zakaria Ali, "Notes on Local Literature, fortnightly with Zakaria Ali, New Straits Times, 27 January, 1999."



"Yassin merupakan penulis yang berilmu dalam dua bidang dan seterusnya melibatkan diri dalam tiga dimensi. Bidang-bidang keilmuan dan keahliannya ialah komunikasi dan sastera, sementara kegiatannya dalam bidang penulisan kreatif dan deskriptif dan serentak dengan itu, turut kreatif dalam penghasilan dan penerbitan buku sesuai dengan profesion terkininya." (Asri Affandi, Mingguan Malaysia, 27 Disember 1987.)



"A.F.Yassin dalam bukunya Etika dan Wartawan berpendapat, pemberitaan akhbar di negara ini boleh dikatakan hanya berpandu kepada etika sejagat dan norma serta kebiasaan hidup masyarakat majmuk. Ketiadaan kod etika kewartawanan juga seperti yang ditekan oleh A. Samad Said telah menjadikan akhbar mengamalkan dasar swaying with the wind, bukan merupakan agent of change, serta cenderung menyuarakan dasar dan strategi pihak penerbit suratkabar itu sendiri." (Harakah, 31 Mei 1993.)

Tidak tahu kenapa dia meninggalkan lapangan guru dalam tahun 1962 kemudian sanggup pula menjadi seorang Juruteknik di sebuah kilang tekstil di Johor Bahru. Apakah dia memikirkan kurangnya anak Bumiputra berminat dalam lapangan teknikal atau kerana mula nampak bintangnya lebih mengerdip jika dia meninggalkan lapangan guru?

Yang ternyata sewaktu berada di Textile Corporation of Malaya Berhad Johor Bahru, dia telah dapat mengikuti latihan teknikal di Nagoya, Jepun selama enam bulan dalam tahun 1969. Di Jepun dia baru dapat melihat perbezaan zikap dan tingkah laku manusia pekerja Jepun dengan bangsanya sendiri. Setelah menimba pengalaman di Jepun, tercetus pula keinginannya untuk menulis rencana bersirinya di Utusan Malaysia, Utusan Zaman dan Mingguan Malaysia. Semuanya menceritakan pengalamannya di Jepun.

Kemampuan menulis telah meransangnya menapak ke bidang kerja yang lain. Dia menjadi Penyunting Berita Harian dalam tahun 1971. Semasa di New Straits Times Press (M) Bhd., dia banyak pula menghasilkan cerpen. Dia terus melanjutkan penulisan fiksyen apabila dilantik menjadi Penolong Editor dan kemudiannya meningkat sebagai Editor majalah Dewan Masyarakat.

Melihat kemampuannya menulis artikel dan cerpen di tengah-tengah kesibukannya sebagi seorang Editor, jelaslah kepada kita bahawa seorang editor yang sibuk tidak semestinya tidak boleh menulis. Pokoknya dia tidak mengenal erti kelelahan dan kesibukan bila dia diransang untuk menulis. ("Karyawan Bulan Ini", Dewan Sastera, Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala Lumpur, Mac 1983).