11 July 2011

Sinis Seorang Profesor Bahasa Terhadap Ratib 1000 Syair GAPENA


CATATAN A.F.YASSIN

PANDANGAN SINIS TERHADAP RATIB 1000 SYAIR

Kelihatannya, apa sahaja kegiatan yang diadakan oleh Gabungan Persatuan Penulis Nasional (Gapena) semuanya tidak kena bagi sesetengah orang. Kegiatan terbaru badan penulis itu ialah Majlis Ratib 1000 Syair, yang diadakan selama 24 jam dan terus dicatat dalam “Malaysia Book of Records” pada 2-3 November lalu.

Salah seorang daripadanya tokoh bahasa yang sudah bertaraf profesor emeritus. Bidangnya lingusitik, sudah bersara tapi dipanggil lagi untuk bertugas oleh sebuah universiti lain. Barangkali ilmunya masih perlu dimanfaatkan. Bidang penyelidikannya masih boleh membawa faedah kepada perkembangan kebahasaan di negara ini.

Maknanya profesor ini masih belum ada taranya dari sudut bidang ilmunya. Bagaimanapun apabila beliau secara sinis bertanya apakah Gapena bikin acara ratib hanya nak masuk “Malaysia Book of Records” maka pertanyaan itu sudah sedikit keterlaluan. Tidak sewajarnya seorang ahli akademik dalam apa bidang ilmu sekalipun bersuara sinis terhadap institusi seperti Gapena yang selama ini berusaha memartabatkan bidang kesusasteraan dan kebudayaan termasuk aspek kebahasaan juga. Malah tokoh yang memimpin Gapena selama 30 tahun merupakan seorang ahli akademik dan setaraf jawatan profesornya. Makna kata Tan Sri Prof. Emeritus Ismail Hussein dan profesor bahasa itu sama setaraf dari segi akademik. Tan Sri Ismail dalam bidang kesusasteraan manakala satu lagi dalam bidang kebahasaan.

Kurang pasti mengapa profesor bahasa itu bersikap demikian terhadap profesor sastera. Apakah ia ada kaitannya dengan pandangannya bahawa hasil karya pengarang Melayu terutama novel tidak ada yang bermutu. Menurutnya Gapena sepatutnya  mengutamakan usaha meningkatkan mutu karya pengarang. Teringatkah kita akan pandangan yang sama yang diberikan oleh Mohd Affandi Hassan suatu ketika dahulu. Nampaknya Mohd Affandi Hassan tidak keseorang dalam hal ini.

Bagi Tan Sri Ismail, pandangan sinis dan segala macam itu “sudah lali” di telinganya. Gapena punya agenda tersendiri dan terpulanglah kepada siapa sahaja untuk berkata “apa”. Dan pandangan yang tidak semestinya sama itu menjadi hak orang yang memberikannya. Apakah acara Ratib 1000 syair hanya bertujuan untuk dicatat dalam “Malaysia Book of Records”?

Menurut Tan Sri Ismail acara ratib ini diilhamkan daripada mimpi “kawan-kawan”penyair di Rumah Gapena. Mereka ingin berbuat sesuatu untuk meningkatkan lagi usaha memasyarakatkan puisi ke khalayak ramai. Barangkali para penyair berdetik hatinya apabila tiba-tiba sahaja sambutan orang ramai terhadap karya puisi semakin hangat dan menyeluruh. Ada media elektronik yang menggunakan deklamasi puisi sebagai acara selingan. Orang politik menjadikan  puisi, terutama pantun untuk memperkuat hujah politiknya. Beberapa buah negeri dengan rasminya menganjurkan kembara puisi masing-masing dan bukan tidak mungkin  daerah-daerah juga mula memperkenalkan deklamasi puisi kepada warganya. 

Baru-baru ini seorang pegawai tingkat tinggi sebuah kementerian menghubungi seorang pengrang kenalannya  memintanya menyiapkan beberapa kerat pantun dan perbilangan adat tentang perkahwinan. Pegawai itu minta tolong bagi pihak bosnya untuk majlis perkahwinan anaknya. Menurutnya, kata perbilangan itu perlu kerana bosnya itu orang Negeri Sembilan dan biasanya pesta kahwin di Negeri Sembilan tidak akan meriah kalau tidak dimasukkan kata-kata perbilangan adat.

Demikianlah, atas prestasi puisi yang semakin ditatang orang kewujudannya, maka apakah salah bagi Gapena untuk terus memperteguh citra yang semakin mula meneguh itu? Dan untuk respons terhadap pandangan profesor bahasa yang bergelar datuk itu, apakah sudah menjadi tugas utama Gapena untuk mempastikan setiap karya pengarang yang dilahirkan mesti bermutu tinggi setanding karya dari pengarang Barat? Kata seorang anggota kerabat Gapena, “Tugas Gapena mempersiapkan infrastruktur, menyediakan lapangan dan memperteguh fundasi berkarya. Kemudian terserah kepada pengarang itu sendiri untuk mencipta yang terbaik. Kalau pengarang mencipta yang tidak baik, itu bukan salah Gapena!” katanya.

Gapena sebuah institusi yang terlalu besar untuk sekadar memantau nilai karya pengarang. Bukankah ada pengkritik yang memantaunya? Tugas Gapena lebih besar dan luas. Tugas Gapena melihat Melayu dan dunianya yang satu waktu habis dirobek-robek oleh perakus Barat dengan pemikrian penjajahannya. Gapena perlu melihat jauh, melepasi sempadan politik dalam usaha mencari dan menebus semula maruah ketuanan Melayu yang sekian lama hilang. Satu ketika dahulu Melayu pernah menjadi bangsa besar, mempunyai empayar yang dikenali di seluruh dunia. Setelah dijajah, ramai Melayu dijadikan hamba dan pesuruh sehingga harus ditebus semula oleh keadaan dan masa. Melayu telah menjadi salah satu bangsa yang betebaran di merata-rata negara sehingga timbullah apa yang disebut Melayu diaspora.

Bagaimanapun, istilah diaspora ini pun tidak disenangi profesor bahasa itu. Menurutnya diaspora tidak sesuai digunakan untuk orang Melayu yang tinggal di luar tanah induk Melayu. Menurut kamus diaspora bermakna antara lain sesuatu kelompok manusia yang bertaburan lari ke tempat lain disebabkan satu keadaan seperti perang atau diusir. Profesor itu berkata masih boleh dipertikai apakah orang keturunan Melayu yang ditemui Gapena di Afrika Selatan, Sri Lanka atau Madagaskar itu Melayu diaspora. Profesor itu mungkin belum bertanya hal atau membuat penelitian tentang keadaan orang Melayu di sana yang ramai bercerita bagaimana nenek moyang mereka dibawa keluar dari kepulauan Nusantara ke tempat di mana mereka berada sekarang. Mereka dibawa secara paksa sebagai hamba atau khadam. Keadaan nusantara waktu itu mirip perang yang berlanjutan. Apakah keturunan Melayu di negara-negara berkenaan bukan diaspora?

Profesor bahasa itu juga mempertikaikan apakah orang keturunan Melayu di negara-negara berkenaan benar-benar datang dari Semenanjung Tanah Melayu, Singapura atau Brunei. Mungkin sahaja mereka dari kepulauan lain seperti Jawa atau Sulawesi. Dan bagi profesor itu kedua-dua daerah itu bukan tempat tinggal orang Melayu. Barangkali maksud preofesor itu orang Jawa bukan orang Melayu, orang Bugis bukan orang Melayu kerana bahasanya berlainan sekali dengan bahasa Melayu.

Inilah tantangan Gapena. Isu nilai karya dan isu orang Melayu yang ditimbulkan oleh profesor bahasa didasarkan bidang ilmunya, iaitu linguistik. Melayu baginya barangkali adalah mereka yang bertutur dalam bahasa Melayu, mengamalkan kebudyaan Melayu dan beragama Islam. Persis seperti dalam Perlembagaan Malaysia. Soalnya apakah Gapena melihat Melayu seperti yang didefinisikan oleh Perlembagaan? Oleh kerana perjuangan mencari Melayu itu jauh melepasi sempadan politik maka jawapan kepada isu profesor bahasa itu menjadi mudah.

Pandangannya terhadap Melayu dan nilai karya Melayu inilah yang diyakini mewarnakan alam fikirnya sehingga prejudis terhadap sebarang kegiatan Gapena. Dan tidak mengejutkan jika dia bersikap sinis dengan majlis ratib 1000 syair. Biar apapun kelemahan yang ada, majlis ratib 24 jam itu bukan setakat mengejar catatan  “Malaysia Book of Records” tetapi lebih penting keinginan para penyair dan pencinta sastera untuk mencipta kelastarian dalam pengucapan puisi. Dan ia merupakan satu proses untuk mencari pembaharuan demi pembaharuan.

Suara sinis seperti yang dilontarkan profesor bahasa itu mungkin tidak besar jumlahnya di kalangan orang akademik. Tetapi kalau sesuatu tidak dilakukan jumlah itu akan meningkat. Sebabnya pemilik-pemilik suara sinis demikian tidak dapat menghayati perjuangan orang sastera atau orang budaya. Atau mungkin juga dunia pemilik suara sinis terletak di sekitar bidangnya sahaja sehingga terlupa bahawa masih wujud dunia-dunia lain di luar bidangnya. Ada yang mahu Gapena mengambil inisiatif mendekatkan pemilik-pemilik suara ini kepada kegiatan Gapena, menjelaskan kepada mereka konsep dan falsafahnya.

Satu waktu dahulu pernah terdengar suara yang mengatakan kegiatan Gapena hanya bersifat sorak-sorai. Tetapi hari ini kebanyakan daripada pemilik suara itu bukan sahaja telah dapat menghayati perjuangan Gapena tetapi turut aktif dalam kegiatannya. Tidak perlulah disebut siapa pemilik suara itu. Yang penting gerak inisiatif Gapena mengenal pasti suara “sumbang”ini dan membawa pemilik suara itu melalui hamparan permaidani Gapena untuk mengetahu apakah hamparan itu gatal atau enak untuk diduduki.

Mana tahu nanti jika ada lagi acara ratib syair kedua, mungkin jumlah syairnya 2000 pula, profesor bahasa yang bersuara sinis akan mengirimkan nukilan sajaknya untuk dibaca di atas pentas dan di hadapan sejumlah besar penyair Malaysia. Waktu itu nanti profesor bahasa itu akan berfikir bahawa kata perbilangan, syair, gurindam  dan pantun-pantun yang sesetangahnya diminatinya kerana “keindahan bunga bahasa” lahir daripada ciptaan nenek moyang orang Melayu yang mencipta dan dibacakan dalam majlis keramaian seperti ratib 1000 syair ini. Mungkin ada yang ingin tahu siapa profesor bahasa itu. Sebaiknya namanya  berada dalam baris-baris “catatan a.f. yassin” minggu ini.(modified on 30 June 2011)


  

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

PROFIL

My photo
Rawang, Selangor Darul Ehsan, Malaysia

What Other People Say...


"A.F.Yassin dalam cerpennya "Dendam" berjaya menghidupkan ceritanya dalam bahasa yang berjiwa; sesuai dengan pertentangan-pertentangan yang dialami oleh Salim atau oleh Yanti sendiri. "Plotnya bersifat sorot pergi sebagai satu gaya untuk mengembangkan kisah pada satu detik tetapi menghimbau kisah itu kepada kisah lampau dan juga kisah akan datang. Latarnya di Indonesia. Cerpen ini hidup kerana tidak dibiar berkisar di luar persoalan. Olahan cerpen bepusar keseluruhannya pada watak Yanti..." (Dato' Shahnon Ahmad, Mingguan Malaysia, 14 November 1976.)



" The former editor of a publishing house, A.F.Yassin, recently put out Sembang Sastera: Bersama Orang Persuratan (Fajar Bakti, 1998,310 pages), in which he talks to 64 Malay writers and literary activists of varying stature, who muse on their lives and what they have been up to. Chatty. Frank, nostalgic, irreverent, these conversations are light, in response to A.F.Yassin’s equally casual probing. His target is largely a small and shrinking group of people aged around 60 and above, loyal supporters of the Jawi-scripted Utusan Zaman, in which most of these Sembang-Sembang first appeared.



"Now that these Sembang-Sembang have been romanised, and packed in a handsome hardcover book, more readers , especially literary researchers, local and foreign, can be expected to benefit from them. Of course, the information ranges from the revealing to the trivial, but the book is pertinent as it provides insight on what went on in the world of Malay letters.



"…Sembang Satera is invaluable, especially to students of contemporary Malay literature, because it provides a cauldron of tidbits, with which to spice up the perennially long-overdue assignment.” - (Zakaria Ali, "Notes on Local Literature, fortnightly with Zakaria Ali, New Straits Times, 27 January, 1999."



"Yassin merupakan penulis yang berilmu dalam dua bidang dan seterusnya melibatkan diri dalam tiga dimensi. Bidang-bidang keilmuan dan keahliannya ialah komunikasi dan sastera, sementara kegiatannya dalam bidang penulisan kreatif dan deskriptif dan serentak dengan itu, turut kreatif dalam penghasilan dan penerbitan buku sesuai dengan profesion terkininya." (Asri Affandi, Mingguan Malaysia, 27 Disember 1987.)



"A.F.Yassin dalam bukunya Etika dan Wartawan berpendapat, pemberitaan akhbar di negara ini boleh dikatakan hanya berpandu kepada etika sejagat dan norma serta kebiasaan hidup masyarakat majmuk. Ketiadaan kod etika kewartawanan juga seperti yang ditekan oleh A. Samad Said telah menjadikan akhbar mengamalkan dasar swaying with the wind, bukan merupakan agent of change, serta cenderung menyuarakan dasar dan strategi pihak penerbit suratkabar itu sendiri." (Harakah, 31 Mei 1993.)

Tidak tahu kenapa dia meninggalkan lapangan guru dalam tahun 1962 kemudian sanggup pula menjadi seorang Juruteknik di sebuah kilang tekstil di Johor Bahru. Apakah dia memikirkan kurangnya anak Bumiputra berminat dalam lapangan teknikal atau kerana mula nampak bintangnya lebih mengerdip jika dia meninggalkan lapangan guru?

Yang ternyata sewaktu berada di Textile Corporation of Malaya Berhad Johor Bahru, dia telah dapat mengikuti latihan teknikal di Nagoya, Jepun selama enam bulan dalam tahun 1969. Di Jepun dia baru dapat melihat perbezaan zikap dan tingkah laku manusia pekerja Jepun dengan bangsanya sendiri. Setelah menimba pengalaman di Jepun, tercetus pula keinginannya untuk menulis rencana bersirinya di Utusan Malaysia, Utusan Zaman dan Mingguan Malaysia. Semuanya menceritakan pengalamannya di Jepun.

Kemampuan menulis telah meransangnya menapak ke bidang kerja yang lain. Dia menjadi Penyunting Berita Harian dalam tahun 1971. Semasa di New Straits Times Press (M) Bhd., dia banyak pula menghasilkan cerpen. Dia terus melanjutkan penulisan fiksyen apabila dilantik menjadi Penolong Editor dan kemudiannya meningkat sebagai Editor majalah Dewan Masyarakat.

Melihat kemampuannya menulis artikel dan cerpen di tengah-tengah kesibukannya sebagi seorang Editor, jelaslah kepada kita bahawa seorang editor yang sibuk tidak semestinya tidak boleh menulis. Pokoknya dia tidak mengenal erti kelelahan dan kesibukan bila dia diransang untuk menulis. ("Karyawan Bulan Ini", Dewan Sastera, Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala Lumpur, Mac 1983).